Adik Ipar Hamil 7 Bulan Lanjutan…

Adik Ipar Hamil 7 Bulan Lanjutan…

Adik Ipar Hamil 7 Bulan Lanjutan…

Sambil keluar kamar untuk menyelesaikan kerjaan yang tertunda, kulihat di HP sudah jam 2 siang…nanti jam 4 harus kubangunkan Ayu karena orang rumah akan pulang. Eh ternyata ada whatsapp dari istriku…photo teteknya mengintip dari tanktop dengan background suasana di dalam lift…Saya sudah siap kok bos…….loh Dian kirim ke siapa, kok manggil aku bos?

Empat bulan setelah kejadian itu…

Tok-tok-tok…Permisi Pak.. suara cewek terdengar dari pintu ruang kerjaku minta izin masuk.

Iya masuk… aku menjawab tanpa menoleh karena sibuk memeriksa berkas keuangan.

Suara langkah kaki mendekat…makin mendekat…lalu terdengar bisikan lembut di telinga yang mengagetkanku…Sibuk amat sih Pak… ku menoleh, ternyata Ayu yang masuk ke ruangan kerjaku.

Laah, kamu Yu, ngagetin aku aja….Eh kok tumben mampir ke sini? Aku mencoba tetap tenang.

Ya gak apa-apa kan kantorku juga searah, mumpung jam istirahat

Iya memang gak apa-apa, maksudku tumben aja gitu…wah itu peruuut…tambah gede aja kupandangi perut Ayu yang makin besar, badannya yang dibalut kemeja kerja untuk wanita hamil yang tanpa lengan namun cukup ketat sehingga memaksa teteknya menyembul dan membentuk belahan seksi karena membesar akibat pengaruh hormon hamil dan persiapan menampung asi. Kemejanya dipakai sebagai terusan, tapi cukup pendek sebagai terusan, kalau dia tidak pakai celana pendek lagi, pas duduk pasti seksi sekali. Loh aku kok mikirin sampai ke situ.

Iiih mas Agus ngeliatin aku kok gitu sih, kaya nelanjangin… Ayu menembak aku.
Eeh, eh gak gitu, aku selalu kagum dengan wanita hamil Yu, Amazing, menurutku salah satu keajaiban…aku tau sih kantormu nyantai, tapi kamu gak apa-apa tuh kerja bajunya gitu?
Ya gak apa-apa, emang kenapa?
Kasian yang cowok-cowok Yu….
Iiih orang aku lagi hamil gini siapa yang tertarik coba?
Yaaah kamu gak tau aja fantasi cowok, suamimu tambah nafsu kan ngentotnya?
Issh mas Agus ngomongnyaaah…tapi iya juga siih…

aku mencoba menetralkan situasi lagi mau minum jus Yu, atau teh?
Nah boleh tuh, teh manis panas
Aku pun menelepon OB untuk pesan minum.

Jadi…gak mungkin dong kamu yang lagi hamil, berapa..7 bulan yah? trus nyempetin ke kantorku cuma buat mampir doang Yu, ada cerita apa? aku coba menanyakan lagi maksud tujuan Ayu ke kantorku.
Iya bener mas udah 7 bulan nih Ayu mengelus perutnya Hhhmmm…ya aku mau mampir mas, nanya kabar mas Agus
hahaha…. aku ketawa
Loh kok ketawa mas? Ayu bingung

Lah iya lah, kamu tumben amat basa-basi gitu, sampe bingung mau ngomong apa… aku coba menganalisa kenapa Ayu kikuk, kalo masalah rumah tangga atau ekonomi atau suaminya dia pasti akan blak-blakan nah ini…Kamu mau cerita soal mba Dian yah? langsung ketebak saja.
Ayu tersenyum kecil Iiih mas Agus…hhmmm…gimana yaaa…ya udah deh aku cerita aja, jadi gini kejadian kita itu yang berdua, yang di rumah waktu itu mba Dian udah tau mas…
Aku kaget dong, dan tegang…
…aku yang cerita, tapi aku ceritanya kita gak sampe gituan, aku bilang cuma bantuin mas Agus aja. lhah aku makin bingung.
Bantuin gimana maksudmu Yu? aku mencoba mencari penjelasan supaya paham.

Nah sama kaya mba Dian nanyanya, emang cocok ya kalian…bantuin gini aku bilang mas Agus nanggung lagi phone sex sama mba Dian, terus aku ganggu, kan aku gak enak, jadi deh mas Agus aku kocokin… Ayu menjelaskan cerita karangannya.
Haaaah???!!! Kocokin Yuuuu…?!” aku terkejut dia bisa sesantai itu cerita ke Dian.
“Kocokin aja, aku grepe-grepe gak? aku semakin menanyakan cerita versi Ayu.
…makanya dengerin dulu… ayu kesal karena aku potong. iya iya.. aku mendengarkan lagi.
iya aku kocokin terus kan lama tuh, jadi biar cepet aku sepong aja kontol mas Agus sambil aku buka baju jadi dia bisa grepe-grepe tetek aku supaya mas Agus cepet keluar kan, sampe tegang dan kedut-kedut gitu kontolnya trus dia keluar di mulut aku……hhhmmm….gitu aku ceritanya ke mba Dian mas….
Aku termangu…dan ngaceng..

eeh mas malah bengong, ngebayangin yaaah…? Ayu menggodaku yang malah bengong.
hehe..iya, eh, maksudnya kok jadi gitu Yu ceritanya? Tunggu, tunggu, emang kenapa kamu kok bisa cerita ke mba Dian?
Jawab yang mana dulu nih…, iya aku kan gak mungkin langsung bilang kalo kita gituan…ngentot, hihihi, aku tuh penasaran karena kayanya ada yang mengganjal sama mba Dian, dia sih pernah cerita ngerasa bersalah sama mas Agus gara-gara kejadian di Bali… nah supaya mba Dian mau cerita dengan detail, makanya dengan membuat dia tidak merasa bersalah sendirian…karena suaminya juga main di belakang, sama adik ipar lagi…hihihi
Ayu menjelaskan alasannya dia cerita ke Dian, tapi…nah berarti ke inti masalah nih, ada kejadian apa di Bali Yu? ku tanyakan Ayu lebih lanjut sambil ku ingat-ingat….aaaah jangan-jangan yang waktu itu.

Jadiii….tapi janji dulu ya mas Agus, jangan marah ke mba Dian atau berubah cintanya! Ayu mewanti-wanti aku. yaah emangnya aku anak-anak Yu, ya pasti akan banyak pertimbangan dong, aku kan sudah kenal Dian lama, hatiku tentu tak akan bohong Yu… aku menjawab diplomatis.

Hhmm ya udah deh aku cerita aja… tok-tok-tok…misi pak tehnya saya taro meja sini ya pak OB kantor masuk ruangan mengantarkan minum. Iya makasih mas… aku melangkah ke pintu dan mengunci pintu supaya tak ada gangguan lagi. artikelbokep.com
Ayu pun duduk di sofa dan benar saja…saat duduk kemejanya tertarik ke atas menunjukkan paha mulusnya…Ayu mulai bercerita…Mba Dian ke Bali itu kan ada event mas, ternyata sekalian kumpul gathering para staf senior, para manajer dan bos, begini ceritanya….

POV Dian

Akhirnya selesai satu urusan di Bali, setelah phone sex yang menggantung…lalu meeting darurat sama klien di bandara selanjutnya ke hotel ikut acara gathering… whatsapp masuk dari Rika Diii…kita udah di hotel nih ayo cepetan, kamu sekamar sama aku yah disertai gambar Rika dan Tina bergaya di kamar hotel.

Aku meluncur ke hotel dan langsung ke kamar Rika, Acaranya apa sih nih Ka? aku masih belum paham acara gathering ini apa kegiatannya. Ya paling seru-seruan aja, yuuuk kita gabung teman-teman ya games-games gitu, ngilangin stress kerja lah, eh kalo kamu mah malah sambil kerja ya di sini…ini hotel juga dapet sponsor dari event kamu kan ya Diii…Eeeh Di, kudengar Bos besar datang ke Bali loooh… Rika tampak bersemangat sekali ikut acara ini.

Oiya nih seragamnya Di, pake dulu trus kita turun Rika menyodorkan tanktop hitam dengan logo perusahaan di depan, aku pun ke kamar mandi ganti pakaian sekalian bersih-bersih.

Ayooo Diii, bos udah w.a nih nyuruh cepetan turun Rika mengetuk pintu kamar mandi.

Aku keluar dan protes, Ini salah ukuran gak sih, kok ketat gini yah tanktopnya? Tetek putih menyembul di balik tanktopku. Lah iya punyaku juga kekecilan nih, udah yuk kita turun, kulihat tanktop Rika lebih parah karena belahan dadanya sampai membentuk jelas. Kamu gak pake bra ya Rik? aku penasaran liat teteknya Rika tinggal congkel dikit akan tumpah.

Rika belum sempat menjawab, ada w.a. dari bos ke Hpku. Diii, ayo turun ini kan acara dari kamu sponsornya masa kamu gak ada, ayo dibuka dulu nih. Kami pun bergegas turun dan ku balas dari dalam lift dengan foto Saya sudah siap kok bos…

Acara seremonial dimulai dan dilanjutkan dengan games-games, ada rasa senang di batinku karena bisa ikut menggolkan acara ini, tapi aku masih capek jadi cuma duduk di tepi kolam menikmati minuman dingin gelas ke-2 sambil memandangi tingkah teman-teman laki-laki yang tak tahan menggoda dan menjahili keseksian para perempuan.

Bos Vera berjalan mendekatiku dan duduk di sebelahku, Nggak ikutan gabung main games Di?
Pengennya sih bos, tapi masih jetlag nih
Kamu tuh, manggilku Vera aja kenapa sih
Hehehe…iya deh Vera, oiya Ver saya dapet info bos besar dateng yah? bos besar adalah pemilik perusahaan kami yang merupakan orang Jepang, yang juga kakek tiri Vera. Vera meskipun baru berumur 25 tahun namun dengan status anak pemilik perusahaan maka bisa jadi Manajer di kantor, tapi Vera cukup low profile dengan tetap menunjukkan posisinya sebagai bos.
Justru itu, aku mau minta tolong sama kamu Di. 10 menit lagi ke kamarku ya di 900. Bye Diii
Vera berlalu dan membuatku bingung.

Minum itu juga bu? Wah sudah 2 gelas…
Anak baru di kantorku mengaburkan kebingunganku.
Eh iya Fai, kenapa gitu?
Oooo, minum alkohol juga bu, saya baru tau
Hahaha… aku ketawa…ini kan bukan bir Fai, bir tu yang sebelah sana aku menunjuk area pojok kolam renang sambil menghabiskan minum.
Iiih ibu, yang dipojok mah Root Beer dan sirup, kalo yang ibu minum koktail beralkohol Fai pun berlalu.
Eeeeh srep….pantes aneh rasanya, tegukan terakhir masuk ke mulutku.

10 menit berlalu, kutinggalkan keramaian di kolam renang hotel dan menuju lift ke kamar 900.

Ting-tong.
Masuk Diii… suara Vera terdengar dibalik pintu Suite yang sedikit terbuka.
Tutup pintunya Di, sini duduk sebelahku.. Vera mengarahkanku duduk di sofa ruang tamu.
Kamu tau kan aku gak bisa basa-basi, to the point, jadi gini Di aku panggil kamu ke sini karena kamu adalah orang pilihan..
Hhhmm…aku kok berasa gimana gitu..
Iya tadi kan kamu membahas bos besar, iya bos memang dateng, tuh di kamar. Bos ke Bali buat rileks setelah Nenek meninggal 3 bulan lalu.
Nenek kandungmu ya Ver?
Iya Di. Nah jadi bos itu kan selalu mantau perkembangan perusahaan, meskipun perusahaannya ada 5 tapi kita selalu diminta paparkan perkembangan perusahaan sampai ke personalianya. Bahkan sampai ke foto personalia, pernah loh Bos minta kita selidiki seorang pegawai karena merasa wajahnya mirip dengan saingan bisnisnya. Sampai diberhentikan pegawai itu karena Bos curiga.
Jadi singkatnya aku minta tolong Di, nanti sore aku harus ke Makassar Di, karena ada negosiasi event besar yang harus aku kawal. Jadi aku minta kamu temenin Bos ya selama di Bali.
Owalah gitu toh Ver, aku kira apa gitu, ya dengan senang hati aku temani dong. Nanti aku ajak kemana Bos mau, sewa mobil mewah terus minta Lucky aja buat nyetir. Aku sih…

Tunggu Di, kalo nganter-nganter gitu sih aku gak perlu manggil kamu, aku sudah titip ke Rika yang rame dan emang orang lapangan. Makanya aku ngomong private gini, karena aku percaya kamu…daaan minta kamu temenin bos itu diiii…ka-mar. Vera menjelaskan secara perlahan.
Tu-tunggu…maksudnya? temenin? Di kamar? Tidur? ML?! aku terang-terangan ngomong ke Vera.

Hihihi…kamu vulgar juga ya Di, nggak kok, aku cuma minta kamu temenin Bos di kamar biar gak kesepian, ya ngobrol, ya nonton, buatin teh, buatin minum
Tapi gak mandiin kan? aku setengah berbisik
Nggak kok…hehe. Taaapiii, temenin tidur ya Diii….diii kaaasur… Vera bicara dengan nada yang lembut

Loooh..tuuuh kaaan aku melotot

Tenang dulu, begini Di…, Bos itu gak bisa tidur sendiri, harus ada yang nemenin, yang penting ada orang di sebelahnya supaya dia gak was-was. Aku khawatir Bos gak tenang Di. Biasanya sih kalo pergi-pergi aku yang nemenin. Kalo di rumah bos ada yang nemenin, di Jepang juga ada yang nemenin. Nah karena aku malam ini gak bisa, jadi aku minta tolong kamu, dan Bos yang milih kamu. Oiya tenang aja aman…bos udah gak bisa on kok…

Kok kamu tau Bos udah gak bisa on Ver?
Aku pernah tidur cuma pake piyama tipis tanpa daleman sama Bos, karena biasanya aku tidur sama suami juga bugil Di, eh bugil juga pernah sih sama Bos tapi ya itu sampe pagi juga aman, dan kakek juga bilang, dia udah gak bisa on lagi. Vera memasang muka serius.

Ya pernah sih aku kan tidur miring trus dari belakang megang tetek aku dan penisnya nempel di bokongku, dia bilang gini…masih muda gini kenyal ya Vey, dirawat loh buat suami cuma gitu aja Vera melanjutkan.
Cuma gitu aja katanya? Lagian Vera kan cucunya pasti gak di entot aku membatin, tapi kok gak ada penolakan ya dalam diriku. Ah kakek-kakek ini, lagian cuma nemenin tidur saja. Ya hitung-hitung nolongin Bos lah.

Jadi nemenin 1 malam ini di kamar aja kan? aku meyakinkan.
Iya besok pesawat pagi aku balik lagi ke Bali kok
Kamu berangkat sore ini?
Ini aku mau berangkat Di, kamu gak usah balik ke kamar yah, nanti pakai bajuku aja di koper tuh. Bos masih tidur, aku sudah bilang Bos nanti bangun sudah ada kamu. Aku berangkat ya Di Vera berjalan ke pintu membawa tas ransel kulit Buffalo.

Oiya Ver, kata kamu tadi Bos yang milih aku kok bisa?
Iya katanya kamu mirip waktu muda istrinya, Nenekku…bye Diii. Vera berlalu di balik pintu yang tertutup.
Looh alasannya…Eh, aku kan belum bilang iya Ver… lidahku kaku.

Aku menunggu bos bangun dan memilih mandi guna menyegarkan diri dari pengaruh alkohol, selesai mandi aku memilih baju di koper Vera. Ini baju ukuran berapa sih, kok kecil semua.  photomemek.com Akhirnya ku pilih tanktop putih dan celana pendek pink, baju-celana ada, dalemannya mana nih? Waduh gimana ya Vera….Aku w.a. gak ada balasan, ditelpon pun gak diangkat. Ya sudah daripada pakai CD dan bra yang dari pagi aku pakai, kuputuskan tidak pakai daleman. Jadilah tanktop putih mencetak tetekku dengan sukses berikut pentilnya yang masih tidur malu-malu dan celana pendek ini memamerkan pahaku hingga terlihat guratan khas stretch mark.

Veeey…, ada orang yah? suara khas orang Jepang memanggil dari dalam kamar.

Aku berjalan menghampiri dan mengetuk pintu yang terbuka. Tok-tok-tok…Saya Dian pak, yang nemenin Bapak malam ini… setelah ngomong gitu kok aku jadi merasa murahan yah? Hehe.

Oooh iya ke sini Dan, duduk di sini… Bos yang sudah duduk bersandar di kasur memintaku duduk di pinggir kasur, kenapa namaku jadi Dan ya?
Iya pak… aku duduk sopan sambil membusungkan dada di pinggir kasur menghadap ke Bos.
Bos mengamatiku dengan seksama dari atas ke bawah, setelah dekat kutaksir umurnya 70 tahun, masih nampak gagah namun yang kutahu ada penyakit ginjal yang membuatnya sedikit lemah.
Dari fotomu aku tau kamu dapat membuatku nyaman Dan, aku tidak salah. Aku dari Osaka mencoba istirahat tenangkan diri setelah istriku meninggal, lalu ke Jakarta 2 hari lalu kemudian hari ini ke Bali, masih terasa lelah. Jadi malam ini aku mau istirahat saja Dan.
Iya pasti masih terasa lelah ya pak, setelah perjalanan jauh apalagi bapak sudah tidak muda
Jangan salah Dan, ada yang masih muda loh…Semangatnya..hehehe. Aku mau mandi ya.
Ah si bos suka bercanda juga ternyata. Bos membuka selimut untuk turun dari tempat tidur, dan ternyata bos tidur cuma pakai CD, pergerakannya teratur namun lamban kucoba membantu tapi tanpa kuduga kontolnya di balik CD menyentuh lenganku. Hhhmm menarik juga ukurannya saat tidur.
Kamu kok nakal Dan… Bos tersenyum padaku.
Eh, nggak kok Pak loh kok jadi aku yang nakal yah, hehe.
Pesankan saya sop ya Dan, kamu juga sekalian pesan makan Bos melangkah ke kamar mandi.

Entah kenapa, kurasakan efek alkohol makin malam makin terasa, tapi itu tak kupedulikan. Selesai mandi dan makan, aku dan bos duduk di sofa nonton film di HBO sambil berbicara dan bercerita. Bos bercerita tentang sejarah mendirikan perusahaan ini. Bos juga bertanya tentang keluargaku, suami dan anak-anakku. Pembawaan bos yang hangat dan tenang membuatku merasa nyaman saja meskipun akibat kami tertawa dan aku rubah posisi entah berapa kali tetekku menyembul hendak loncat keluar tanktop dan pahaku tanpa sadar terbuka lebar yang kadang kulirik jembutku melambai di bawah sana, ah biarkan saja. Cerita terus berlanjut sampai pada momen yang berkesan bagi bos adalah perkenalan dengan istrinya yang merupakan Nenek Vera. Menurut Bos istrinya yang kedua ini telah merubah dirinya menjadi laki-laki yang sedikit lebih baik. Dia tertawa sambil bicara itu. Sampai akhirnya terdapat momen aku bisa bertanya.

Pak, dari semua wanita di kantor yang cantik kenapa bapak milih saya?
Jadi begini Dan, saya akan bicara apa adanya, saya sudah tua saya ingin merasa nyaman. Saat melihat fotomu, saya langsung teringat saat pertama bertemu istriku, neneknya Vera, kami bertemu di usia 35 tahun. Kutebak usiamu juga segitu kan Dan?
Betul pak… aku tertegun.
Ya pakaiannya tidak se-seksi kamu sekarang sih Dan, tapi tubuhmu, sintalmu, sampai payudaramu sepertinya juga sama ukurannya… Bos bicara seperti itu sambil mengamati setiap jengkal tubuhku.

Ah pertanyaanmu malah membuatku teringat masa-masa indah di ranjang, istriku itu yang membuatku meninggalkan dunia bebas, karena dia yang mampu mengimbangi gairahku di ranjang. Perkataan bos yang terakhir membuatku menelan ludah.
Kuperhatikan bos beberapa kali menguap, tanpa terasa sudah jam 12 malam, Pak, sudah malam, bapak mau istirahat lagi? aku mencoba mengalihkan pembicaraan.
Iya Dan, pantas saya kok sudah mengantuk lagi. Aku tidur ya Yu… Bos melangkah ke tempat tidur, aku pun mengiringi di belakang. Sampai di tempat tidur bos membuka piyamanya dan tersisa CD yang dipakainya, dia pun membukanya… Dan, tidur dengan saya harus bugil ya…saya suka ketika tubuh ini bersentuhan dengan seprai kasur, supaya kamu merasakan sensasinya.
I…iiya pak… duh akhirnya kejadian juga kan, bugil di depan laki-laki lain, memikirkan itu malah membuatku berdesir.
Ayo sini naik kasur di sebelah saya… bos menggeser dirinya yang duduk bersandar di kasur.

Maka aku pun dengan sedikit ragu membuka tanktop di bawah pengawasan Bos, kuangkat bagian bawah tanktop ke atas dan mengangkat lenganku tinggi hingga ketekku terbuka dan memampangkan tetekku dengan puting yang menggeliat hendak bangun. Tiba-tiba kurasakan cairan bening menyesap di memekku, membuat lembab celana pendek.

Diam Dan, ah saya suka pemandangan ini…sungguh tubuhmu mirip sekali dengan istriku, seksi sekali aku yang sudah melahirkan 2 anak tersipu mendengar perkataan bos. Setelah diam 10 detik, bos diam saja, kuteruskan dengan membuka celana pendek. Aku pun naik ke atas kasur, bos merebahkan dirinya dan aku bergeser di sebelahnya. Selamat tidur Daan… bos memiringkan tubuhnya memelukku dan mendaratkan ciuman di bibirku. Lengannya persis di bawah tetekku, sementara nafasnya sudah mulai teratur membawanya ke alam mimpi. Ah cuma begini saja…tapiii…bos bilang aku seksi kok aku nggak dijamah yah, berarti aku gak menarik yah…sudah bugil padahal…loh aku kok malah protes tidak diapa-apain… suara di pikiranku yang melayang-layang malah membuatku lelah dan mengantuk.

Aku merasakan ada yang meremas tetekku, kucoba membuka mata duh kepalaku terasa berat. Efek alkohol mencapai puncaknya nih, belum juga mataku terbuka malah mulutku yang mendesah menikmati tiap jilatan lidah di tetekku. Sedikit terbuka mataku melihat bos dari samping menjilati tetek kananku dan tangan kanannya meremas tetek kiriku. Akkkhhh…kok gini….

Aku membangunkanmu ya Dan, maaf ya, aku tidak tahan kalau melewatkan tetek ini Dan, sungguh menghidupkan kenanganku dan membangkitkan nafsuku…
Paak…katanya Vera sudah gak bisa on? entah kenapa aku berani bicara begitu, masih terasa berat kepalaku namun birahi mulai menguasai.

Iya Dan kalo on kayanya gak bisa, tapi kan kalo nafsu masih ada….
Bos masih sibuk memainkan teteku bergantian dijilati dan dipilin kanan-kiri, terasa ada rambut halus dan kulit menempel di pahaku, ah bos sudah tak pakai CD, tapi kontolnya masih tidur pulas. Jilatan lidahnya yang basah membuat memekku rembes dengan cairan birahi, efek alkohol dan video call dengan mas Agus yang tak tuntas membuat birahiku seperti dipermainkan.

Ah kasian bos, nafsunya ingin merengkuh kenikmatan dunia tidak tercapai. Tapi masa sih sudah tidak bisa on lagi?
Tak lama bos lelah bermain dengan tetekku hanya menyandarkan kepalanya di tetek kananku, aku pun tersenyum menggeser bos untuk tiduran. Aku membuka selimut dan memandangi kontol bos, Mas Agus liatku toples aja udah ngaceng….masa bos udah jilatin tetekku gak ngaceng sih? aku penasaran dengan kontol bos…

kurubah posisi dengan kakiku di bagian atas kasur, kepalaku di kontol bos, kudekati dan berbisik Ayo kamu semangaat doonk…caiyoo. Kujilati dan kukulum kontol bos, masih lemas meskipun ada kedutan yang terasa. Ah masih ada aliran darah…ada harapan
Bos harus dikasih rangsangan ekstra, tanpa pikir panjang aku merubah posisi kukangkangkan kakiku di kepala bos dan kuberikan memekku tepat di mulutnya…dengan posisi 69 kulahap kontol bos dengan basahnya mulutku. Sementara bos lidahnya mulai gerilya mengaduk klitorisku dan jari tengahnya menyodok-nyodokkan ke memekku yang basah…

Aaah Daaan, kamu mengingatkan masa nakalku dulu…aaah gairah ini bangkit aaaakkkhhhh…ssshhhaaahhhh
Desahan bos seperti tertahan perutnya mengeras…kontol bos mulai berkedut dan bereaksi, kontolnya mulai mengeras….kukeluarkan kontol bos dari mulutku dan kuperhatikan dengan seksama…sudah ngaceng, tapi masih ada kerutan…aah belum maksimal.

Tubuhmu dan tetekmu mengingatkanku pada istriku aaaah…tapi harum memekmu aaaah Daaan ssshhaaah…mengingatkanku pada para pelacur Jepang yang sering habis kujilati memeknya…
Entah harus bangga atau terhina dengan ucapan bos…tapi, berhasil membuat kontolnya ngaceng membuatku merasa seksi dan justru menambah gairahku…kurasa makin penuh mulutku dengan ngacengnya kontol bos.

Perang batin terjadi, haruskah kulanjutkan agar kontol bos maksimal ngacengnya…tapi….

Aaaaahssss, gigitan lembut di klitorisku meningkatkan birahiku ke ubun-ubun…
aku pun bangkit mengatur posisi duduk menghadap bos dengan kontol kuarahkan pada memekku. Bleees…basahnya memekku yang sudah merekah memudahkan masuknya kontol bos yang lumayan besar, sedikit lebih besar dari…

Aaaakh..akh…aakhh…. perut bos yang tertahan kulihat mengendur dan mengrimkan gelombang ke bawah ke arah kontol daaan….aaaaakh…. kontol bos terasa penuh di memekku, ngaceng maksimal….

aku makin mendesah psssshhhh aaaaaakh….. karena bos menggerakkan pinggulnya naik-turun.
5 menit di posisi ini aku terus menunggangi kontol bos layaknya koboy menunggangi sapi liar…ya bos kurasakan sangat liar…Akh..akh…akh tangannya tak henti meremas tetekku…
Memekmu haruuum Daaaan…ssshhhaaaah… bos mulai hilang kendali.

Ngentot dengan pria lain, pengaruh alkohol dan hasrat yang menggantung…paduan rangsangan ini menimbulkan gairah yang berbeda pada diriku dan membuatku cepat sekali orgasme…

Saya orgasme paak… aku akan sampai…
Sama-sama ya Daaaaaan…aaaakh..aaaaakh semprotan mani di memekku dan hangatnya mani membuat titik orgasmeku makin terasa sehingga gelombang orgasme melandaku…
Aaaaaakhhhhsssshhh ooooh maaaaaaaaaay….. aku ambruk di atas tubuh Bos, dengan kontol yang melelehkan mani menancap di memekku.

End of POV Dian.,,,,,,,,,,,,,

Continue

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account