CERITA DEWASA DINDA CINTAKU YANG KEMBALI

CERITA DEWASA DINDA CINTAKU YANG KEMBALI

CERITA DEWASA DINDA CINTAKU YANG KEMBALI

CERITA DEWASA DINDA CINTAKU YANG KEMBALI Saya masih di SMA XXX Semarang, sebut saja nama saya Bryan. Pada pertengahan kelas dua saya punya pacar, memanggil namanya Dinda. Yang cukup sederhana, benar-benar aku mencintainya. Hubungan kami sehat dalam arti tidak mengarah ke hal-hal yang lebih jauh. Pada hari terakhir EBTANAS, kita membahas masa depan kita. Dan ternyata cara kita akan melalui berbeda, ia memilih melanjutkan studi di Surabaya Ubaya sedangkan aku lebih dari senang untuk terus belajar di Salatiga hanya karena orang tua saya ingin saya untuk pergi ke sana.

Saya mencoba mengikuti pemikirannya, mungkin dia tidak tahan untuk kuliah di sebuah kota kecil. Saya kemudian mencoba untuk beradaptasi dengan Surabaya.
Di Surabaya, saya mengikuti bimbingan tes dan naik di jalan Trenggilis kalau tidak salah. Tapi pada akhirnya aku menyerah, Surabaya terlalu panas bagi saya. Memang, ada semua tersedia tapi aku masih tidak bisa berdiri. Ingin naik di tempat ber-AC, semuanya penuh dipesan.
Saya dan Dinda akhirnya memutuskan untuk berpisah karena kami menyadari bahwa hubungan jarak jauh tidak akan bertahan. Daripada kecewa besok, lebih baik berpisah.
Saya akhirnya belajar di UKSW, Salatiga dan mendapat pacar, memanggil putri namanya, anak Solo. Putri tidak kalah indah dan menarik.
Hubungan kami berjalan baik dan tidak mendapatkan gangguan sampai saat aku pergi kembali ke Solo Putri. ponselku berbunyi. Saya melihat sejumlah Surabaya. Tidak mengenali nomor yang menelepon ponsel saya. Ragu-ragu aku membuka ponsel saya,
“Halo?” Ada suara yang sangat lembut aku diakui,
“Dinda!” Hatiku sangat gembira tapi segera menguasai perasaan saya demi melihat Putri menatapku curiga.
“Hi! Eh, saya akan menelepon Anda kembali, aku mengemudi ya!” Jadi kilahku.
Setelah berjalan Anda putri, saya langsung menelepon kembali Dinda. Saya dengar dia juga punya pacar juga di Surabaya. Kami diberitahu untuk 1,5 jam dan terpaksa menghentikan mereka karena telinga saya memerah, mungkin karena radiasi STARTAC begitu besar.
Dinda bergantian meminta saya untuk datang ke rumahnya. Ya, akhirnya saya datang juga dengan perasaan takut karena saya sudah statusnya putri pacar. Dia pikir aku tidak punya siapa-siapa, saya tidak bilang apa-apa. Sikapnya sebelum kami putus. Kami berpegangan tangan dan kita lupa diri, kami akhirnya berciuman. filmbokepjepang.com Ciuman yang terasa manis. Aku benar-benar merasa bersalah tapi dia tetap tenang. Dia bahkan membawa saya ke Salatiga. Aku benar-benar tidak ingin mengkhianati sang putri tapi petualangan jiwa timbul.
Hari berikutnya kami pergi juga ke Salatiga. Sepanjang jalan saya melihat kiri dan kanan, takut tertangkap orang lain. Beruntung saya kaca film V-kool meskipun mobil saya hanya besar sehingga orang luar tidak bisa melihat ke dalam. Akhirnya sampai Salatiga sekitar 10:45.
“Din … makan dulu, ya?” Saya bilang.
Sebaliknya, dia menjawab,
“Untuk kosmu saja, aku ingin melihat apa yang kosmu kayak.” Saya akhirnya sampai ke Kosku pertama.
Dia mengagumi kostku besar.
Aku membuka pintu ke kamar saya dan melemparkan diri di tempat tidur. Aku menyalakan TV sambil berbaring dengan remote, acara pada saat Xena kalau tidak salah.
Tiba-tiba Dinda juga menjatuhkan diri di sampingku. Aku berkata, menggeser tubuh saya,
“Kami tidak akan keluar lagi, Anda tahu Din!” Dia membalas,
“Aku tahu kenapa, tapi aku masih mencintaimu.” Dalam hati saya ingin iyakan pernyataan, tapi demi Putri melihat foto di meja segera saya membatalkan.
Dia juga sempat melirik,
“Pacar baru Anda, ya?” Kuanggukan kepala tegas.
Dan saya menduga ia berbalik kembali ke dinding. Cemburu!
“Kau punya pacar, kan? Saya juga tidak benar-benar cemburu,” kataku, meletakkan tangan saya di pinggulnya.
Dia akhirnya berbalik dan memeluk.
“Kau masih mencintaiku tidak?” Ragu-ragu, saya mengangguk dan aku tidak harus melakukan anggukan itu.
Kami akhirnya berciuman. Saya kemudian mengambil minuman di lemari es dan kembali tidur di sisinya. Dinda segera meletakkan kepalanya di dada saya dan saya merasa betapa hangat payudaranya tergencet di perutku. Benar-benar payudara besar dan saya menyadari bahwa sekarang. Aku merasa pangkal paha mulai perlahan-lahan berdiri, oh bagaimana ya. Saya terpaksa naik dengan alasan off TV ketika ada remote sampingku. Pangkal paha akhirnya kembali normal, ah betapa leganya saya.
Baca juga terbaru cerita seks orang lain di www.orisex.com
Aku berbaring kembali diriku Dinda berikutnya dan dengan tangan agresif dilingkarkan ke posisi menghadap bokongnya sehingga.
Saya juga merasa bahwa mengandung ass padat. dadaku meremas payudaranya pemasangan yang tepat. Memang, ketika SMA tidak pernah menyadari bahwa pacar saya punya payudara dan bokong kelapa semontok itu. Mungkin aku masih naif. Akhirnya pangkal paha lagi dan segera saya kembali ke posisi semula sambil berpikir tentang hal-hal yang menyenangkan. Tiba-tiba, Dinda bangun dan duduk di pangkal paha saya. Dess … cepat selangkangan berdiri,
“Yan … Bryan masih mencintaiku?” Dengan keringat dingin, aku menjawab ya.
Dia akhirnya tersenyum dan kembali ke posisi semula pada berikutnya. Ah … lega!
Setelah itu, ia tiba-tiba bertanya,
“Bryan tidak ingin melihat?” saya membalas
“Lihat apa” Perlahan Dinda pertama mulai membuka kancing blusnya.
Aku mulai menyadari bahwa pacar saya saat ini nafsu makan tapi saya ingat ajaran agama saya, anak saya, orang tua saya dan saya langsung menegur
“Tutup lagi, Din! Tutup …” sementara aku langsung wajahku.
Dinda akan menangis penolakan. Air mata benar-benar menyayat hati bahwa saya merasa kasihan.
“Sudahlah, Din! Kami tidak diizinkan untuk melakukan itu” Aku memeluknya dan menyeka air matanya.
Ternyata dia masih mencintaiku dan akhirnya kami berciuman lagi dengan posisi aku di bawah dan di atas. Aku membiarkan kemaluanku berdiri, namun dia sudah tahu. Tapi itu tidak seharusnya membiarkan hal itu terjadi.
Ketika kita mencium, Dinda tangan merayap ke bawah dan membelai lembut selangkangan. Tanganku telah menarik tangannya untuk melarikan diri dari pangkal paha tetapi ia bertahan bahkan meremas-remas berani. Aduh … seberapa baik pangkal paha, di mana hanya sekarang saya sering mengelus elus mantan pacar saya. Kami berdua mulai kerasukan setan.
Dinda untuk menempati posisi pangkal paha, mulai membuka kancing nya blus satu per satu. Dan lihatlah pemandangan menakjubkan. Betapa besar payudara Dinda masih terbungkus BH. Bahkan bra-nya seolah-olah itu tidak cocok dan payudaranya tampaknya ingin melompat keluar. Lalu ia melepas bra dan payudara kanan benar-benar melompat keluar begitu besar. Pussy basah. Payudara sangat bulat dan gemuk dengan puting yang kecoklatan.
“Ingin netek, Yan?” Dia bertanya.
Sebelum aku bisa menjawab payudara diangsurkan dia bergeser ke depan mulutku dan mengikis ke pipi dan bibir. Saya awalnya bingung tapi karena naluri alamiah manusia, aku mengerti bahwa dia ingin susunya di payudara. puting segera kulumat dan tangan memegang pintu payudaranya. Rasanya sangat hangat dan kenyal. Dinda tampak menikmati adegan payudara bayi mengisap ibu. Matanya ditutup dan kadang-kadang terbuka.
Setelah lebih dari 5 menit aku menghisap payudaranya, tubuhnya mulai bergeser ke bawah hingga wajahnya tepat di depan selangkangan masih terbungkus celana panjang. Seketika aku sadar dan bangkit
“Tidak … kami belum diizinkan untuk melakukan itu!” Tapi dia tidak ingin mendengar di mana dan sebagai gantinya mulai membuka celana saya.
Dan aku pasrah saja ketika ia melucuti pakaian saya. Jarak antara dosa dan nafsu hanya epidermis tipis. Sudah tegang selangkangan benar. Dinda mulai membelai-elusnya. Kadang-kadang ia melecut tangannya atas dan ke bawah. Bagaimana adalah pertama kalinya aku merasa sensasi seperti ini. Kuno pertama kalinya pangkal paha saya dipegang oleh orang lain dan terguncang lagi. Aku melihat dengan malu pangkal paha yang telah mengeras.
Dinda rupanya ahli, kadang-kadang mengguncang selangkangan lambat dan kadang-kadang cepat. Saya melihat antara paha saya, Dinda masih sibuk dengan mainan barunya. Dan tiba-tiba dia meletakkan kepala pangkal paha ke dalam mulutnya. Hmphh … seluruh tubuhku bergetar. Aduh … bagaimana lezat! Sambil menghisap kepala pangkal paha, ia terus menyeret bagasi.
Lalu dia melepaskan hisapannya dan berkata,
“Ini bagus, Yan?” Tangannya masih berputar pangkal paha.
Saya tidak bisa menjawab dan mencoba untuk menikmatinya. Kocokannya berhenti sejenak dan ia meludah di selangkangan. Saya sangat terkejut,
“Biarkan licin!” Katanya sambil melanjutkan aktivitasnya.
Dia mulai mengisap vagina semua batang ke kepala. Ini mantan pacar pintar. Aku melihat dengan perasaan senang kepala Dinda naik dan turun mengisap vagina.
Sesaat kemudian kami berdua telanjang. Dinda adalah tubuh yang sangat proporsional, padatan putih dan berisi, dengan pinggang kecil, bokong montok dan payudara yang indah pemasangan. Untuk pertama kalinya saya melihat pemandangan yang indah seperti. Aku bisa melihat rambut kemaluan rapi berbaris di sekitar vagina lubang sementara ia menanggalkan celana dalamnya. Setelah itu ia menjilat buah pelirku kedua. Aku hanya tertutup, merasakan kenikmatan yang tak tertandingi.
Dinda akhirnya berhenti dan mulai menempati pangkal paha basah. Dia memimpin kepala pangkal paha ke lubang vaginanya. Aku sudah menyerah dan tidak peduli dengan ajaran agama. Putri bayangan melayang dalam pikiran saya. Bercinta! Yang penting adalah nikmat! dan begitu fit, hanya keledai diturunkan perlahan-lahan. Benar-benar surga aku merasa. Ini pertama kalinya aku melakukan hubungan.
Selangkangan merasa terjebak di bagian sempit daging. Dinda terus meningkatkan dan tubuh bagian bawah. payudara yang indah bergoyang seperti pepaya matang Thailand. Aku segera diadakan. Aduh enaknya! Tapi segera aku merasa ada akan memuntahkan dari pangkal paha. Ketika hanya beberapa menit, jadi mungkin untuk pertama kalinya. Aku meringis keenakan dan rupanya Dinda tahu itu.
“Pergi keluar, Yan?” Aku mengangguk.
Dia cepat cabut kemaluanku dari lubang vaginanya dan menempatkan batang kemaluanku antara belahan dadanya yang dalam. Disematkan batang kemaluanku dan mengangkat dan menurunkan dengan irama yang teratur. Dan memang, untuk sesaat cum muncrat air
“Diinnn … aduh … aduh.” Aku mengerang keenakan dan tubuhku gemetar
“Croot … … Crot Crot …”, banyak! Dinda hanya tersenyum, membiarkan air membasahi belahan dada montok cum.
Dia mengambil batangku kemudian digosok-usapkannya kepala kemaluanku ke puting matang. Geli sekali rasanya. Aku merasa lemah dan mata saya terasa berat. Saya merasa jantung saya berdetak lebih cepat. Dinda menjatuhkan kepalanya ke dada saya dan mengatakan bahwa ia ingin kembali ke saya. Aku membelai rambutnya dan memeluknya erat-erat.
Tiba-tiba merasa sayang untuk Dinda mengamuk kembali dan dalam hatiku aku juga ingin kembali padanya.
Itu adalah cerita yang kubagikan kepada Anda. Itu adalah pengalaman yang menakjubkan meskipun hanya 9 menit. Aku benar-benar menyesal harus melakukannya. Maksudku tidak menyesal karena dosa tapi menyesal tidak dari kursus pertama-pertama yang saya lakukan. Ternyata Dinda telah kehilangan perawan oleh pacarnya.
Setelah putri saat hubungan kami ditemukan dan sekarang aku telah putus dengan dia. Aku sadar aku terbrengsek manusia untuk berbagi cinta saya dan menyakiti Putri. Tapi apa yang bisa saya katakan? Aku masih mencintai Dinda, terutama setelah pengalaman itu, meskipun saya putri juga sayang. Ah, semuanya sulit.,,,,,,,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account