Cerita dewasa hubungan ABG dengan sesama jenis

Cerita dewasa hubungan ABG dengan sesama jenis

Cerita dewasa hubungan ABG dengan sesama jenis

Cerita dewasa Hi, nama saya Felicia. Saya adalah seorang mahasiswa salah satu sekolah tinggi swasta. Aku sedang duduk di kelas pertama dengan 16 tahun. Aku termasuk pintar di antara teman-teman saya. Kata teman-teman saya, saya termasuk cantik. Sebenarnya, saya juga merasa begitu pula. Lelah ketika aku lewat, banyak teman pria yang menatapku nafsu.

Saya juga memiliki bentuk tubuh yang ideal. Aku cukup tinggi atau mungkin terlalu tinggi. Tinggi saya 173 cm dengan berat 45 kg. Rambut panjang sebenarnya tapi baru-baru ini saya dipotong untuk sebahu. Dengan tampilan baru ini, aku mendapatkan perhatian dari teman-teman saya.

Dadaku tidak terlalu besar, tapi padat. 32B ukuran bra. Kulit putih mulus tanpa cacat apapun. Aku benar-benar mengagumi bentuk tubuh saya. Saya termasuk yang aktif di sekolah. Juga bahwa yang menyebabkan populer. Hubungan saya menjadi luas. Sebenarnya, ada lima orang di kelas saya yang juga indah. Bahkan ada yang lebih menarik dari saya.

Pada saat itu, saya sedang berjalan di mal dengan Silvi. Silvi adalah teman sekelas yang termasuk dalam 5 orang cantik di kelas. Dia cantik dan manis. Silvi sangat berbakat dalam bermain basket. Dia merupakan salah satu pemain kunci. Selain itu, tubuh yang tinggi mendukung kegiatan ini. Silvi bahkan lebih populer dari saya.

Kulitnya putih tapi tidak terlalu mulus. Rambutnya lebih pendek dari rambut saya. Saya adalah sahabatnya. Kita sering berjalan-jalan bersama-sama, seperti sekarang kita sedang menonton film Cinta Stink. Kami juga tertawa melihat film aksi konyol. Seringkali kita tertawa melihat adegan yang agak porno.

Selesai menonton, kami keluar dari bioskop. Jam Hello Kitty-ku menempatkan sosok 8 ketika kita akan pulang dari mal. Saya meminjam HP Siemens Silvi untuk menelepon ke rumah saya. Saya meminta orang tua saya untuk menjemput saya. Tapi ternyata mereka tidak bisa mendapatkan saya.

Setelah berunding, keputusan akhirnya diambil, saya tinggal di rumah Silvi. Itu bukan yang pertama bagi saya. Akhirnya saya datang ke rumahnya Silvi. Rumahnya tidak terlalu besar, tapi sangat nyaman. Orangtua Silvi sudah kenal baik dengan saya. Rumah dari mal, kami segera pergi ke ruang Silvi.

Kami mengobrol dengan bebas sampai kami diundang oleh orang tua Silvi untuk makan. Setelah makan, kami mandi untuk membersihkan tubuh. Kami segera mengenakan pakaian tidur. Silvi meminjamkan Hello Kitty kemeja pink dan celana pendek merah saya. Silvi dirinya mengenakan tidur biru favoritnya.

Kami berbicara tentang film sebelumnya. Aku melihat tubuhnya dibalut pakaian favoritnya. Kadang-kadang aku iri padanya. Dia tidak pintar, tapi dia lebih populer dari saya. Setelah lama saya melihat bahwa dia tidak mengenakan bra. Lalu aku melihat bagian depan tubuhnya dan dadanya memang lancip.

Puting terlihat samar-samar. Aku belum pernah melihat Silvi tubuh secara langsung. Silvi tampaknya tidak menyadari sama sekali bahwa aku sedang diawasi. Kami terus berbicara tentang hal itu sampai mengantuk. Dan akhirnya kami tidur. Kami tidur di satu tempat tidur karena tidur Silvi termasuk lebar.

ABG Sama-Sex cerita seks

Tengah malam saya merasa seseorang meraba-raba tangan dan paha. Aku terbangun dan menemukan Silvi berada di atas saya. Dia tampak sekali terangsang. Mungkin film yang kita menyaksikan sore ini mengangkat imajinasinya. Menerima pengobatan terus menerus, akhirnya aku terangsang. Pengobatan dibersihkan dengan mulut ciuman kecil. Aku membiarkan lidah saya bertabrakan dengan lidahnya di mulut kita.

Tanganku mulai menjelajah ke kemejanya. Aku membuka kemejanya dan menemukan sepasang bukit kembar yang ternyata menjadi besar dan kenyal tanpa terbungkus oleh BH. Saya harus mengakui bahwa ternyata bentuk payudara yang lebih baik dari saya. Payudaranya telah diperketat. Silvi telah menghapus kemeja dan sekarang ia mencium payudara saya.

Aku mengambil kecil erangan-erangan. Silvi sangat mahir melakukannya. Dia mencium dadaku perlahan, kemudian memutar puting susu saya, lembut menggigitnya. Saya merasa saya mendapatkan kesenangan yang belum pernah sebelumnya. Aku tidak pernah berhubungan seks dengan seorang pria terutama dengan perempuan. Aku tidak pernah melakukan masturbasi. Saya mengundurkan diri sendiri untuk menikmati aliran diberikan Silvi.

Silvi yang melihat ketidakberdayaan bahkan mengintensifkan serangan. Sampai akhirnya Silvi menghentikan ciuman itu, dan mulai membuka celana saya. Kemudian melihat gundukan hitam di celana saya. Silvi celana saya perlahan-lahan membelai itu. Ketika membelai selangkangan, merasa sensasi sangat luar biasa. Terutama setelah rilis Silvi celana saya dan mengelus tanpa terhambat.

Tidak ada kata-kata dapat menggambarkan seberapa baik sensasi. Aku menggelinjang kenikmatan lanjutan. Membelai lebih cepat dan lebih cepat. Silvi melakukannya pakar yang saya kemudian merasakan dorongan dari dalam diriku. Aku membusurkan tubuhku untuk menahan gejolak yang membakar dalam diriku. Aku merasa lemah dan saya menyadari bahwa keringat telah membasahi permukaan kulit saya.

Silvi orgasmeku pertama-tama saya merasa itu sejenak. Kemudian Silvi mendudukanku, membuka kaki saya dan menahannya dengan tangannya. Silvi menjulurkan lidahnya untuk meraih selangkangan di depan wajahnya. Aku mengerang kenikmatan. Namun Silvi diabaikan.

Dia terus menikmati pangkal paha. Lidahnya ke pangkal paha dan mencari daging kecil saya. Setelah menemukan G-Spot-ku, dia menjilat dan mengisap-isap. Benar-benar kacau perasaan saya pada saat itu, tidak dapat memberitahu Anda bagaimana ceroboh itu pengobatan Silvi. Tak lama kemudian, saya akhirnya mendapat kembali menegang dan vagina debit kenikmatan untuk kedua kalinya.

Kali ini Silvi terus melahap pangkal paha dan menelan semua cairan yang kukeluarkan. Rasanya benar-benar aneh tapi lezat. Kemudian, tangan Silvi bermain kembali, dimasukkannya jari ke tambang. Aku merasa sakit yang melanda pangkal paha. Finger keluar perlahan-lahan, namun tempo dipercepat.

Ketika Silvi meningkatkan jumlah jari yang masuk, saya merasa pangkal paha berdenyut mencubit dua jari Silvi. Saya sungguh-sungguh terbius oleh kenikmatan saat ini. Napas semakin berburu, bertabrakan dengan kecepatan. Sukacita saya tidak bisa bertahan lama. Akhirnya saya keluar lagi untuk ketiga kalinya.

Kali ini, Silvi melahap semua cairanku dan mencium bibirku untuk berbagi cairan kenikmatan. Setelah membantu berpengalaman tiga orgasme, Silvi diminta untuk memenuhi. Kuarahkan ke arah dadanya dan mencium dadanya kuperlakukan seperti apa yang dia lakukan kepada saya.

Kemudian ia mencium payudaranya, tangan kujelajahkan ke daerah bawah tubuh. Lalu, tanpa membuka celananya, saya meletakkan tangan saya di tengah-tengah paha. Aku merasa celananya basah oleh cairan. Kugesek-grit sisi ada. Kemudian melepaskan celananya dan aku mencium penisnya.

Silvi terus mengerang tanpa henti. Dia terus menarik rambut saya. Saya mencoba untuk menemukan klistorisnya. Saya merokok-hisap klistorisnya ketika saya menemukan sedikit daging. Aku menggigit kecil tonjolan-menggigitnya. Ketika senjata enaknya mengisap, tiba-tiba tubuh Silvi mengejang. Wajahku antara pahanya dikeluarkan cair.

Kulahap semua cairan dan dimasukkan ke dalam mulut Silvi melalui French Kiss. Aku membuka bibirku kemaluan basah Silvi kemudian dimasukkan jari tengah saya ke dalamnya. Aku meletakkan Silvi perlahan karena takut sakit. Benar saja, Silvi sudah sakit. Jari saya merasa dijepit oleh ayam.

Aku bisa merasakan denyut kemaluannya. Kugerakan perlahan-lahan maju, tetapi ketika Silvi belum merasakan sakit, kupercepat tempo permainan. Kemudian Silvi mengatakan kepada saya untuk datang masuk jari telunjuk saya. Meskipun memiliki dua jari yang di kemaluannya, Silvi tidak pernah mendapatkan klimaks. Dan saya sudah melakukannya dengan kecepatan tinggi.

Silvi terlihat sudah sangat gelisah dengan situasi. Wajah Silvi ketika itu tidak mungkin untuk melupakan. Wajahnya benar-benar sangat berbeda dengan wajah biasa. photomemek.com  Wajahnya benar-benar merangsang. (Mungkin kalau ada seorang pria yang melihat penisnya yang sudah tegang maksimal). Setelah sekian lama, akhirnya Silvi mencapai klimaksnya juga.

Cairan yang keluar dari kemaluannya sangat banyak. Kali ini aku makan semuanya. Kami duduk saling menatap. Aku melihat keringat tubuh Silvi di dada. Rupanya dia sangat lelah. Semakin aku melihatnya, semakin ada perasaan aneh merayap di hati saya. Aku masih tidak menyadari apa yang terjadi padaku saat itu.

Jadi diam lama, Silvi mengambil handuk untuk saya. Aku benar-benar senang dengan sikap sendiri terutama Silvi menyeka keringat di tubuh saya. Aku merasa aman, terlindungi. Setelah itu, Silvi membelai rambut saya dan saya sedang bersandar di dadanya. Kentara, kami tertidur sampai pagi.

Keesokan paginya, ketika aku terbangun, aku melihat Silvi masih tidur di samping saya. Wajahnya menunjukkan rasa kepuasan dan kesenangan. Aku mencoba untuk keluar dari tempat tidur perlahan-lahan karena tidak ingin membangunkan Silvi. Aku meletakkan selimut ke dalam tubuh polos. Lalu aku cepat mengenakan pakaian saya dan pergi keluar untuk menemui orang tuanya. Ternyata keluar kedua orang tua pergi ke Bandungan tinggal semalam. Aku merasa lega, karena aku takut apa yang saya lakukan tadi malam diketahui oleh orang tua Silvi.

Silvi jeritan malam dan cukup keras untuk didengar rumah. Aku segera kembali ke kamar, tapi aku tidak menemukan Silvi di tempat tidur. Silvi pakaian dari tanah sudah tidak di tempat. Lalu aku melihat ke halaman belakang rumah ada ring basket. Di situlah terletak Silvi. Rupanya Silvi’re berolahraga.

Silvi dipanggil untuk latihan dengan dia, tapi aku menolak. Silvi dan aku hanya menatapnya dari pinggir lapangan. Tak lama kemudian, kami kembali ke rumah. Saya ingin mandi sebelum makan, maka saya menyuruhnya untuk makan Silvi pertama dan Silvi disepakati.

Aku pergi ke ruang kamar mandi mewah di Silvi. Kamar mandi adalah cukup mewah. Dinding-krim berwarna, mandi up yang luas, cukup untuk menampung tiga orang. Saya ingin memiliki kamar mandi seperti itu. Aku segera melepas seluruh pakaian saya dan bersiap-siap untuk mandi. Aku menyalakan air panas di bath up. Aku ingin berendam di air panas.

Sambil menunggu air panas, aku berdiri menatap cermin di depan saya. Tanpa sadar, aku memegang bagian bangga tubuh. Aku mencoba membandingkannya dengan yang Silvi. Aku teringat kejadian tadi malam. Silvi halus tubuh, sentuhan tangan Silvi, Silvi lidah game.

Mengingat semua ini, membuat saya merasa panas. Saya mencoba untuk mengalihkan perhatian diri dengan membenamkan diri dalam bath up yang sudah terisi setengah. Aku mematikan aliran air, sehingga sekarang tidak ada suara apapun di kamar mandi, kecuali suara air yang saya disadap-tepuk. Aku segera melupakan masalah.

Tiba-tiba saya mendengar pintu berderit terbuka. Ternyata aku lupa untuk mengunci pintu kamar mandi. Aku segera tahu yang membuka pintu, karena ada suara lembut yang keluar dari pembuka pintu. Silvi tampaknya bertanya apakah ia bisa mandi dengan saya. Disadari atau tidak, aku mengangguk.

Silvi mulai melepas pakaiannya. Mulai dari kemejanya. Silvi gaya saat melepas kemejanya rupanya mampu menyebabkan gejolak di hati saya. Tubuh bagian atas Silvi sekarang tidak dibungkus apapun. Lalu tangannya mulai menjelajahi perut terus ke bawah. Perlahan-lahan menurunkan celananya dan sekarang ada gundukan hitam di selakangannya tengah.

Sekarang Silvi berjalan ke arahku dan mulai memasuki kamar mandi dengan saya. Dia mengambil tempat yang tepat di depan saya. Silvi menyelonjorkan kakinya dan mulai menikmati kesenangan air panas. Silvi pernah menatapku dengan pandangan yang berbeda dari tatapan biasa. Tidak jarang kami bertemu pandang, namun Silvi keren-mengabaikannya.

Aku benar-benar menyenangkan hanya sedang menatap oleh Silvi karena saya juga senang melihat tubuhnya. Ini terjadi di otak saya, untuk merangsang Silvi. Aku benar-benar ingin menikmati kesenangan saat ia memberi tadi malam. Aku mulai mencoba gerakan-gerakan yang bisa merangsang itu.

Aku memegang dadaku dan mendesah dengan-tangan halus. Kemudian kulebarkan kakiku. Silvi menangkap isyarat. Dia datang kepada saya dan mencium bibir. Lumatan bibir besar benar-benar membuat saya tidak ingin kehilangan. Saya mencoba untuk mengimbangi ciuman Silvi. Lidah kita bentrok di mulut saya.

Tidak hanya itu, tangannya sudah mulai menyebar ke dadaku. Saya juga memainkan bukit kembar. Lalu aku menurunkan ciuman saya ke lehernya. Silvi kecil mendesah-mendesah. Saat berciuman sampai ke dadanya, aku merasakan nafas Silvi telah teratur. Kujilati seluruh bagian payudara, puting kupermainkan dengan lidahku.

Payudara Silvi sudah mulai mengeras, bentuk menjadi lebih indah dan sekarang payudaranya sudah mengacungkan tegak. Aku lebih ingin merasakannya. Saya membawa kembali mencium untuk ayam. Silvi kujilati bibir kemaluan, dan saya menaruh lidah saya ke dalam.

Saya telah melihat setiap dinding klistorisnya alat kelamin terkena lidah saya. Sampai akhirnya saya menemukan apa yang saya cari. Saya merokok-mengisap sedikit daging dan sedikit-sedikit gigitan. Nafas Silvi berburu semakin. Sampai suatu hari, pahanya menjepit kepala dan tubuhnya menegang. Silvi napas memuncak.

Cairan hangat dikeluarkan dari ayam. Aku menelan semua cairan. Silvi meminta saya untuk bermain di lantai. (Kamar mandi lantai Silvi tidak terlalu keras) Silvi terlentang di lantai dan aku di atasnya. Sekarang aku mencium Silvi kemaluan dan Silvi juga melakukan hal yang sama dengan saya. Silvi sangat baik dalam hal itu.

Kombinasi menjilati, mengisap, menggigit Silvi mampu membuat di muka. Aku merasa nikmat yang luar biasa. Cairan hangat meleleh dari pangkal paha. Silvi mengisap kemudian memberikan ciuman. Kami kembali ke posisi semula. Kali ini kita masing-masing memasukkan dua jari.

Kami mendesah ketika kita lubang kemaluan diisi dengan jari. Tempo permainan berjalan lebih cepat dan lebih cepat. Kembali, aku keluar dulu. Aku begitu mudah terangsang. Setelah aku keluar, Silvi diikuti. Aku benar-benar merasa lelah. Aku berhenti di Silvi tusukanku. Namun Silvi masih terus bermain nya.

Kali ini Silvi menusukkan jarinya ke dalam anusku lubang. Aku merasakan sakit yang luar biasa saat Silvi jari tengah untuk menembus perlahan. Silvi bergerak perlahan menjauh. Anehnya meskipun sakit, saya hanya mendapatkan rasa kesenangan. Saya tidak ingin Silvi menghentikan pengobatan.

Dibutuhkan waktu yang cukup lama bagi saya untuk mendapatkan orgasme Silvi. Tapi akhirnya saya mencapainya juga. Kami beristirahat untuk sementara waktu. Kemudian, Silvi mengaitkan kakinya dengan kaki saya sehingga kemaluan kami saling bersentuhan. Kemudian Silvi menggesek-gesekkannya. Silvi cara berhasil membangkitkan gairah sekali lagi. Aku juga, menggesek-gesekkannya.

Sigh bergabung menemani kecepatan kami. Suara permainan kami mampu menyamarkan suara air keran yang singkat dihidupkan Silvi. Tak lama, kami datang bersama-sama. Ini sangat lezat. Saya merasa sangat nyaman, damai dan puas. Setelah itu, Silvi membawa saya ke kamar mandi dan memberi saya mandi. Aku semakin sayang untuk Silvi.

Silvi mengajari saya segala sesuatu tentang seks. Silvi juga mengatakan bahwa sebelum berhadapan dengan saya, dia tidak pernah melakukan dengan dua gadis untuk beberapa kali. Pengalaman yang membuat Silvi memahami teknik dan cara memuaskan saya. Sejak saat itu, kami lebih sering terlihat bersama. Di sekolah, di mal, dll Anda bisa mengatakan kami berkencan.

Kita sering mengulangi perbuatan itu di rumah saya, di rumah, atau di sekolah. Aku sangat menyukai tubuh Silvi di seragam sekolah. Selain itu, seragam sekolah tipis. Biasanya ketika di kelas (kami duduk di meja), Silvi memegang tanganku, menyentuh paha saya dan tindakan-tindakan lain merangsangku mampu. Saya juga biasanya merespon. Silvi saya adalah kekasih yang mampu memberikan keamanan kepada saya. END,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account