Cerita sex pasien cantik korban pemerkosaan

Cerita sex pasien cantik korban pemerkosaan

Cerita sex pasien cantik korban pemerkosaan

Cerita sex Sebut saja nama saya Dimas, seorang pemuda yang lahir 29 tahun yang lalu di sebuah desa di lereng gunung lawu dari Jawa Tengah, Tawang mangu tepatnya aku dilahirkan untuk pertanian sayuran keluarga yang bisa dibilang istimewa di desa saya. Hal ini terjadi karena orang tua adalah pemilik mayoritas tanah di lereng dingin gunung.

Setelah menyelesaikan pendidikan saya di mts (setara SMA) di sekitar tempat tinggal saya, saya pergi pendidikan saya ke Ungaran di sekolah kedokteran terkemuka di kota, menurut tujuan citaku untuk mengabdikan hidup saya untuk membantu orang lain, terutama media sebagai penduduk di desa tempat saya tinggal.

Empat tahun setelah saya dididik di sekolah yang saya pergi melalui dengan sungguh-sungguh, berharap untuk lulus dengan nilai yang memuaskan, sehingga dapat dengan mudah mendapatkan pekerjaan yang cocok yang saya harapkan. Sudah tiga tahun sejak saya lulus dari sekolah kedokteran, dan di mana saya bekerja di sebuah rumah sakit di Semarang.

Karena pada saat saya graduated peringkat ketujuh 500 siswa, rumah sakit tempat saya magang di muka langsung merekomendasikan aku ntuk menjadi karyawan, walaupun masih phl (petugas non-permanen) tapi aku sangat bersyukur waktu itu. Dua tahun kemudian saya diangkat sebagai PNS dan ditempatkan di rumah sakit jiwa yang masih berada di wilayah Semarang.

Seketika ketika saya menerima pengangkatanku skeptisisme di rumah sakit jiwa aku menyesal. Apa yang harus saya lakukan dengan orang-orang yang menderita gangguan mental di sana, bisa jadi saya benar-benar mengikuti begitu gila. Singkatnya saya memimpin hanya bekerja dengan penuh tanggung jawab dan dedikasi untuk tanggal dari tahun ke dua.

Sore tugas giliran piket saya untuk 24 jam ke depan, sekitar pukul sepuluh pagi telepon berdering piket, setelah saya mengangkat permintaan pick-up pasien yang diduga menderita gangguan mental. Dari seseorang meminta seluruh perangkat telepon yang mengaku anggota polisi meminta rumah sakit untuk menyediakan peralatan untuk menenangkan dan membawa pasien ke rumah sakit.

Beberapa saat setelah pelaksanaan prosedural tugas kita bergegas ke lokasi di sebuah kota di magelang daerah. Informasi sementara dari yang kami terima, calon pasien kami adalah seorang wanita muda dari penderitaan tua dua puluh satu tahun dari gangguan mental dengan dugaan sementara karena telah direnggut keperawanannya oleh pacarnya yang kini pergi ke suatu tempat.

Seks Korban Pemerkosaan cerita

Up lokasi kami langsung disambut oleh isak tangis keluarga untuk menyembuhkan putrinya. Dari kesaksian petugas polisi dan pasien lansia Susan memiliki hubungan dengan Andi, sekarang pergi setelah berhasil memperkosan putrinya, meskipun kemungkinan kehamilan tidak jelas tetapi trauma yang diderita oleh Susan gadis dengan kulit putih dan tubuh gemuk begitu berat , sehingga kesakitan Dia mengancam semua orang yang mendekatinya karena takut pacarnya putus dengan andi. “Silakan menyembuhkan pack anak kami” kata yang keluar dari mulut seorang ibu terganggu oleh isak tangis.

Setelah melakukan pengamatan, saya dan salah satu rekan saya Rudi memutuskan untuk memberikan suntikan penenang untuk Susan untuk kenyamanan perjalanan kita, dan setelah mendapatkan persetujuan dari keluarga persiapan tindakan yang kita lakukan. Aku mengeluarkan satu ampul deazepamp dan spetnya sementara Rudi dengan senyum ramah mendekati Susan, yang telah disimpan memeluk bantal nama panggilan andi.

Rudi cepat beristirahat di tubuh Susan dan menarik tangan kanannya ke samping untuk membuat ruang bagi saya untuk menyuntikkan obat penenang pulsa Susan. Lima belas detik kemudian mencoba meronta Susan Rudi membiarkan pergi dan ia tertidur di bawah pengaruh obat penenang.

Kami berdua memegang tubuh Susan sekarang lemas menjadi pasien ekspedisi mobil khusus. Kami berbaring Susan di belakang kendaraan dan kami mengunci pintu dari luar. “Tidak ada yang ingin datang pendamping?” Aku bertanya kapan keluarga akan meninggalkan rumah Susan. “Ya Pak, tapi kami menggunakan mobil sendiri karena sore ini kita harus datang kembali ke sini” jawab ayah Susan.

Mobil-mobil Delegasi berjalan beriringan dengan mobil kami berada di posisi depan. Dalam kursus kadang-kadang saya harus mengontrol kondisi Susan karena kekhawatiran bahwa sedasi memudar meskipun sebenarnya sudah kupersiapkan untuk lima jam perjalanan. Ketika saya melakukan pengecekan, aku tersadar ternyata Susan adalah gadis cantik, dengan rambut sebahu lurus, tinggi tidak kurang dari 160 cm ditambah badan gemuk. Benar-benar gadis cantik, bisikku. “Bang, Bang tahu pasien kami yang indah” Saya berkata kepada Rudi sibuk mengendalikan kemudi. “Ya, tapi sayangnya gila” jawabnya tanpa ekspresi sedikitpun. Hmm. … Saya menikmati wajah saat ayu Susan, berharap itu kuremas payudara montok menyembul dari kemeja putih yang dikenakan Susan.

Dalam pikiran saya “tahu mobil ni tidak ada jendela” sehingga tidak ada cara orang luar melihat apa yang saya lakukan. Sementara fokus ke kemudi Rudi pikir. Iseng kuraba Susan payudara yang terlihat menantang menulis menebak dibalik kemeja ketat. Susan tidak mengatakan apa-apa ketika jari saya mulai menjelajah ke vagina kecil dibungkus celana jeans hitam, hanya kepala dan tubuh bergoyang – goyang karena gerakan kendaraan.

Ni benar-benar gadis yang tidak berguna, membuat saya semakin tidak mampu menahan diri. Posisi tangan Susan kurubah di kepala dan diikat ke kait besi di dragbar atas, ditarik ke atas sehingga kemeja putih muncul indah sepasang payudara menyembul dari balik kemeja.

Kukulum dan kuhisap putingnya, saya bermain dengan penuh gairah dan Susan tetap tertidur di bawah pengaruh obat penenang. Aku melepaskan tombol perlahan-lahan dan dengan hati-hati aku menjatuhkan celananya, maaf deh diposting sebelumnya saya adegan, di mana hanya ada dalam pikiran saya, kemaluannya begitu indah, dengan bulu lembut menghiasinya. Kujilati dan klitorisnya sementara aku merokok tangan saya memainkan puting merah Susan kini mulai sedikit mengeras.

Erangan kecil keluar dari mulut sedikit Susan ketika saya terjebak lidahku ke dalam lubang kemaluannya. Sejenak aku takut tindakan saya, namun belum minimal yang informasi Susan perawan dari orang tua dan polisi. Jadi “itu ok sayang” kuturuti jiwaku yang sekarang ada di mahkota kepala saya.

Aku membuka celana seragam saya ritsleting dan mengeluarkan batang kemaluanku yang kini telah mengeras. Aku mengambil tubuh sedikit sehingga kepalanya Susan mendongak, membuka mulutnya dan aku menikmati kehangatan mulut Susan ketika penisku ke dalam mulut.

Dengan mata masih tertutup Susan tampak menikmati juga kerasnya pangkal paha di mulutnya. Puas melakukan mulut mulut Susan, sekarang tujuan saya adalah ayam yang indah. Aku mengambil posisi sejajar dengan Susan dan lembut mendorongnya memasuki kepala penis ke dalam vagina Susan.

Agak sulit, mungkin karena hanya beberapa kali saja dalam penis kekosongan laki-laki. Uh …… Susan melenguh dengan sedikit mengangkat kepalanya, tapi ia tertidur di belakang Buai deazepamp. Aku menarik kembali ayam kecil dan saya mendorong dengan tekanan kuat, kuulang beberapa kali dan akhirnya lancer juga meskipun agak sesak.

Dengan semangat yang racun memiliki kucumbu kujilat dan kusetubuhi pasien saya dalam keadaan tidak sadarkan diri. Dan aku tidak menyesal, hinggak akhirnya aku mencapai klimaks dan saya melemparkan seluruh sperma pada tubuh Susan masih terbaring tak berdaya. Setelah merapikan pakaian saya sendiri, saya menempatkan kembali pakaian yang dikenakan oleh Susan mulai dari celana calam, celana jeans dan kemeja putih setelah sebelumnya akhir membersihkan tubuhnya dengan alkohol cair (sehingga bau sperma hilang). Ketika aku kembali duduk di kursi depan kendaraan kami harus Semarang. Hampir di sana, aku berbisik. “Bagaimana? Indah” tanya Rudi mengejutkan. “Yup” Saya hanya menjawab.,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account