CERITA TERBARU JANDA JATAH MANTAN

CERITA TERBARU JANDA JATAH MANTAN

CERITA TERBARU JANDA JATAH MANTAN

CERITA TERBARU JANDA JATAH MANTAN Cerita ini sedikit sesuatu untuk dilakukan dengan tempat di mana aku bertemu Yuni. Aku kadang-kadang masih tergantung di tempat sebelum saya bertemu dia dengan harapan bertemu dengannya. Saat aku duduk di sana dan berharap untuk melihat dia lagi, peristiwa ini terjadi.

Sambil duduk di halte sambil membaca koran dan sesekali memperhatikan sekelilingku, sudah ada setengahbaya wanita duduk di sebelah saya. Kelihatannya rumah baru dari pekerjaan. Tidak sulit untuk membuka percakapan.

Saya berbicara dengan dia dan setelah mengobrol beberapa saat aku tahu namanya Windy, empat puluhan usia, kecil tubuh 155 cm, kulit gelap, rambut tebal agak lurus. Berasal dari Nusa Tenggara Barat, sekarang tinggal di Ciputat. Secara umum, tertinggi negara fisiknya kunilai 6,5.

Rasa ingin tahu dan fantasi tentang Sumbawa kuda sangat terkenal dan susu kuda khasiat iklan liar Nusa Tenggara tiba-tiba bertemu dengan saya.

Dengan memutar otak saya berpikir bagaimana saya bisa merasakan dia. orang itu tidak cantik memang, tapi karena mereka ingin merasakan sensasi naik kuda Sumbawa aku jadi cari alasan untuk mengarahkan pembicaraan dan membuka jalan.

“Eiihh, lapar juga ..”, kataku agak keras bergumam seakan berbicara dengan dirinya sendiri.

Dia menatapku sejenak, tanpa menghabiskan komentar. “Tidak lapar?” Saya bertanya kepadanya.

“Tidak tuh, aku biasanya makan malam ini setelah sembilan malam”, katanya.

“Mau ikut aku makan?” Saya bertanya.

Dia melirik jam tangannya, dan akhirnya, “Tentu, tapi saya tidak mengambil bagian”.

Kami berjalan ke tenda warung Soto Betawi, di mana saya juga telah dimakan oleh Yuni. Saya menawarkan untuk makan, tapi sekali lagi ia menolaknya.

“Saya minum saja”, katanya.

Sambil makan kembali obrolan kami. Sekarang aku tahu dia bekerja di sebuah hotel bintang lima. Aku lupa apa namanya dalam dunia perhotelan, yang jelas dia bertugas membantu koki untuk menyiapkan makanan dari pemesanan kamar hotel. Saya juga berpikir bagaimana mengarahkan pembicaraan kami, tapi tidak melihat terlalu bagaimana.

“Ini yuk, itu sudah tuh gelap. Aku ingin pulang, takut terlambat dan tampak seperti hujan”, ia mengeluarkan warung setelah kami selesai makan.

Kami kembali ke halte bus dan duduk di bangku semen. Aku keluar dari pikiran bagaimana memainkan dia piggyback. Aku sudah gelisah. Akhirnya saya memutuskan untuk menembak langsung. Untung-untungan.

Jika ya saya dapat keuntungan, bahkan jika itu ditolak atau menghina didamprat ya buntung. Kebanyakan jika disalahgunakan, Let rumah. Namun, ia juga tidak tahu alamat saya, hanya tahu nama saya.

“Yan, jangan marah ya! Aku ingin mengajak Anda check in ..”, aku berbisik di telinganya.

Aku gila juga, telah mendapatkan orang-orang yang telah bertemu untuk check-in, mengatakan kepada saya untuk tidak marah lagi. Perjudian cing! Dia tampak terkejut. ajakanku mungkin terkejut. Dia menatapku dengan ekspresi yang sulit untuk kutafsirkan. Antara kaget, marah dan bertanya-tanya.

“Apa ..?” Dia mengatakan dengan nada tinggi.

“Hotel, dekat sini yuk”, kataku. Kali ini dengan mantap. Kepalang basah.

“Tidak, aku emangnya neraka ..”, katanya tajam, menatapku.

Dibersihkan tatapannya dengan sedikit tersenyum. Aku menunggu reaksi selanjutnya. Dia tidak beranjak dari tempat duduknya. kepercayaan diri saya mulai muncul, fifty-fifty! Kami menjaga keheningan. Kusenggol lengan dan aku mengambil lagi.

“Ayo ..”, rayuku.

“Tidak..!”

“Apa yang kau lakukan di sini?” Saya memprovokasi dia marah.

“Seperti-seperti dong,” katanya dengan tenang dan seringai.

“Lihat, mobil datang,” kataku sambil menunjuk ke arah mikrolet menuju rumahnya.

“Nanti aja. Kenapa telah sibuk ngurusin aku terus?” Tanyanya ketus.

Aku berkata apa-apa. Tapi melihat situasi, peluang meningkat menjadi 70:30. Setengah jam berlalu dan kami masih di situ. Diam dan memandang ke arah deretan kemacetan lalu lintas di depan kami. Aku sengaja menunggu sampai dia pulang atau menyerah. Namun pada jam ini jalan macet juga.

“Benar ya, tidak mau ..”, pancingku.

Windy diam saat bermain tali tasnya.

“Yah aku akan pulang, itu gelap,” kataku sambil berdiri.

Dia tampak ragu-ragu. Aku lebih percaya diri untuk menguasai situasi. Aku masih berdiri sambil berpura-pura melihat ke arah mikrolet mendekat.

“Untuk .. Anto ..”, ia disebut lembut. Aku menoleh dan melihat wajahnya masih menunjukkan keraguan.

“Kenapa ..?” Tanyaku sambil duduk di sampingnya lagi. Aku menatapnya dan dia mengangguk pelan.

“Tapi untuk sementara, ya, saya akan tidak menjadi kendaraan pulang terlambat”, katanya lemah.

Aku menarik napas dalam-dalam dan menghembuskan napas keras.

“Akhirnya ..”, kataku dalam hatii.

Kami berjalan berdampingan. Aku menyentuh tangannya dengan jari saya. Dia berbalik dan tersenyum kecil. Tidak berapa lama kita sudah berada di kamar hotel.

Aku membuka baju dan sepatu saya dan berbaring di tempat tidur yang lembut. Tidak buruk, telah duduk di semen keras bench. Rasanya tidak ada kenikmatan tersendiri bisa memenangkan situasi ini. Windy ikut berbaring di sampingku.

“Kau benar-benar telah begitu gigih ngajakin aku tidur di sini sih?” Dia bertanya, memecah keheningan.

“Namanya juga usaha, berkali-kali hanya bekerja. Ternyata benar ..”.

“Ya, saya ragu-ragu. Tapi melihat semata-mata saya mulai memikirkan orang lain. Selama tiga tahun saya tidak pernah melakukannya lagi.

Selama ini tidak ada yang tertarik pada saya, mengetahui sudah tua dan kendor. Bahkan jika ada naksir, paling, seorang duda yang telah berada di atas lima puluhan. Anda masih muda sendiri mengapa begitu bertekad untuk merayu saya? “

“Jujur, saya belum pernah naik kuda Sumbawa dan minum susu kuda liar segar, dan sekarang aku bisa merasakannya”, kataku, menggodanya.

“Hussh, .. Kebanyakan delusi dan kamu iklan termakan”, dia tertawa.

“Aku mandi dulu, badan saya terasa lengket”, katanya kemudian.

Ia membuka pakaiannya. Meskipun ia membuka pakaian di kamar sehingga aku bisa melihat keseluruhan dari seluruh tubuh, tapi karena bentuknya tubuhnya yang telah kendur dan jika dinilai secara obyektif sebenarnya tidak menarik, maka adik tidak bereaksi. Bokong dan payudara sudah turun, tapi perut lumayan, masih datar.

fantasi kembali tentang kuda Sumba dan liar melewati susu kuda. Adrenalin mulai naik. Kususul dia ke kamar mandi setelah saya membuka celana saya dan celana saya melemparkannya ke lantai. Aku membuka pintu kamar mandi, Windy terkejut. Dia menikmati mandi percikan dan tangan yang menyabuni selangkangannya.

Aku memeluknya dari samping dan aku mencium belakang telinga. Aku meremas payudaranya. Kurapatkan antara kaki saya di pinggang. Dia menggelinjang. Di bawah shower semprot kami berpelukan dan berciuman. ciumannya tidak di.

Aku mencoba miliknya. Dia hanya menjawab tanpa berusaha untuk mengambil inisiatif lainnya. Kujilat dan puting kulumat. Meskipun payudara sudah kendor, puting besar tapi masih keras dan kenyal.

Windy selesai mandi dan aku membiarkan dia keluar dari kamar mandi pertama. Aku menyabuni tubuhku dan mulai mengocok penisku. Tentu saja, hanya pemanasan. Akan konyol jika ada target tapi peluru itu ditembakkan sembarangan terbuang.

Setelah mandi, aku keluar kamar mandi dengan hanya handuk dibungkus dan ternyata Windy berbaring telentang.

Satu kaki ditekuk dan lutut dilipat. Saya menikmati pemandangan dan kedewasaan mulai mengeras. Kuterkam dan aku mencium telinganya, leher dan payudara. Handuk di tubuhku terlepas dengan sendirinya. Windy memegang penisku sementara dia memelukku, menderu napas.

“Anto .. Tapi tolong puasin saya malam ini, saya belum merasakan nikmatnya kepuasan bercinta .. Ohh ..”.

bibir Kulumat serakah, tangannya bergerak ke bawah dan sesaat kemudian sibuk mengocok penisku.

Aku dihapus lumatanku di bibirnya. Kedua tangan mengusap payudaranya dengan gerakan melingkar di bawahnya menuju puting tanpa menyentuh putingnya. Kemudian ternyata punggungnya ringan dilap dengan swab sampai ia merasa kesemutan.

“Ohh .. Anto .. Lezat Untuk .. !!”

Windy terjebak dalam dadaku dengan mulut dan kemudian menghisap dan mengigitnya. Ketika removable daerah mulut gigitan terlihat bekas luka kemerahan sebelumnya. Lidahnya kemudian mencari puting saya dan menjilati.

“Ooohh .. Windy .., Eeeihh .. lezat ..”.

Tangannya meremas meremas pantat saya. Windy mengangkangkan kakinya sehingga kaki dan pinggang dapat disematkan. Windy menatapku tajam, satu lengan menggantung leherku, napasnya sesak. Dia memejamkan mata, mencium keningnya, pipi dan telinga kujilati.

“Windy Aku akan memuaskan pertama dan kemudian saya mengambil bagian saya ..”.

“Terima kasih Untuk .. Ohh ..”.

Kulumat payudaranya dan meremas remas saya tangan kanan panyudaranya lain, sementara tangan kiri saya tergelincir antara pahanya, bermain pus.

“Ouuoh .. Untuk .. sukacita .. Anto ..”.,

Mengutak-atik penisku dan buah pantat.

Oh .. Aku tidak tahan lagi .., Anto sayy .. Oh .. Aku tidak kuat. Shh .. “.

Kakinya diangkat dan mengangkang saya bahkan lebih bergairah. Windy mengangkat pantatnya. Aku memegang kedua pahanya dan bahkan membuka kakinya lebar. Melihat belahan vaginanya sedikit kehitaman dengan kemerahan di dalam, dihiasi dengan rambut tipis.

“Aahh ..”, melenguh Windy panjang, tubuhnya goyang kiri, memberikan stimulus tambahan. Kujilati pusar dan perut, kemudian ke paha dan betis. Aku menggigit dekat pangkal paha sampai ke sheave merah.

“Terlalu .. A nt o .. Anda .. Oh .., sudah .. saya tidak bisa menempatkan ..”.

Dia menarik kepalaku dan didekapkan ke dada dan kemudian dia memenangkan penisku dan vagina diarahkan ke berlumpur, dan .. Blesshh ..

“Ouuhh .. Ohh ..”.

Aku menekan pantat saya perlahan-lahan dan akhirnya pergi semua penisku ke vagina.

“Aahh .. Untuk Berikan Untuk Datang .. Aku ..”.

Windy mengangkat pantatnya dan aku menekan lagi perlahan, bertahan selama beberapa waktu, mendapatkan lebih besar dan lebih cepat.

“Saya ingin keluar ..” menjerit Windy.

Saya diperketat mengocok vagina dengan penisku. Dia berhenti, memegang lengan saya.

“Sudah Yan?”

“Segera .. Ohh ..”

Tiba-tiba digerakannya ass naik dan turun agak memutar dengan cepat, batangku terasa seperti patah.

“Ah..”. Windy meremas meremas payudaranya dan menjambak rambutnya dan matanya ditutup. Penjepit kaki di pinggang saya diperkuat. Vaginanya terasa dinding menebal sehingga lubang menjadi sempit.

Dia memelukku dan mengisap bibir saya, “An .. Untuk .. saya .. Hggkk .., Ahh .. Nikmatt ..” Windy run liar.

Aku menekan penisku dalam-dalam dan merasa berdenyut dinding vagina dan dasar rahimnya. Aku merebahkan tubuhku di atas tubuhnya. Dia terus mencium saya dengan lembut. Aku membiarkan vagina penisku tenggelam dalam cairan.

“Kamu belum keluar ya ..?” Dia menghela napas.

Kami diam sejenak. Aku memberinya kesempatan untuk beristirahat dan napas. Matanya masih tertutup. Kurangsang saat vagina dengan gerakan pada otot pangkal paha. Dia mendesah dan membuka matanya. tangan Dikalungkannya di leher saya.

“Giliranku Sayyang .. ..” bisikku. Dia mengangguk dan tersenyum.

Sekali lagi saya pindah pantatku naik turun dan memutar. Perlahan-lahan dan lebih cepat dan lebih cepat. Saya merasa vagina saya lebih berlumpur daripada yang asli, tapi saya tidak ingin berhenti permainan kering.

Penis gesekan kulit dengan dinding vagina masih terasa baik. Gairahnya mulai bangkit lagi. Dan dia mengimbangi gerakan perlahan.

Setelah beberapa saat kemudian gerakannyapun lebih cepat juga. Aku mengangkat pantatku up tetap menyentuh kepala bibir vagina penisku, dengan gerakan cepat dan saya melemparkan lagi dimatikan. Tubuhnya bergetar.

Kurapatkan pahanya, lalu kaki saya dijepit kakinya. Aku menurunkan tempo permainan saat mengambil istirahat. Sesaat kemudian saya kembali ke tempo aslinya. Aku hanya menarik penisku ditingkatkan untuk setengah dari itu. vagina jepitan lebih jelas. Aku merasakan aliran darah lebih cepat di penisku.

“Windy .. .. Aku ingin keluar ..”.

“Tunggu .. Kita bersama-sama .. A .. Nnto ..”

Kukangkangkan kakinya kembali. Kedua betis kujepit di ketiak. Dalam posisi ini, terbuka vagina lebar semua.

“Anto ..”. tubuh Windy menegang.

“Windy aku juga .. Mau .. Ohh ..”.

“Ahh .. Nikmatt”.

cairan vagina meningkat, sementara ujung penisku berdenyut denyut. Tubuhnya bergerak seperti kuda Sumbawa yang memantul liar.

“Windy .. Oh .. Aku mengeluarkan .. Dimana ..?”

“Dalam kursus .. aku di fase subur ..”

Dan kemudian .. .. Crot Crot Crot .. .. sperma kutumpahkan di dalam gua sampai menetes keluar.

“Tunggu sebentar .. Ahh ..”.

Dia datang untuk mendapatkan orgasmenya setelah mencoba sebelum ayam berhenti penyemprotan peluru. Aku menekan penisku lagi, berdenyut di otot-otot kemaluan kami memberikan kenyamanan ekstra untuk satu sama lain. Aku berguling ke samping. Kami berpelukan dengan tubuh berkeringat.

“Terima kasih Untuk .. Yach,” Windy lagi melumat bibirku.

Dibersihkan dengan ganas, tapi ia melepaskan lumatannya dan berkata “Ini akhir, waktu berikutnya akan pasti memberikan yang lebih”.

“Terima kasih Sumbawaku kuda. Terima kasih Anda untuk susu kuda liar saya”, kataku.

Selama beberapa bulan ke depan, sekali setiap dua minggu dia menelepon saya untuk mengundang berpacu. Sengaja membiarkan dia yang meminta. Bukan berarti saya tidak perlu, tapi saya pikir kadang-kadang bisa saja tiba-tiba aku mendapatkan pengalaman dengan wanita lain, jadi mari Windy secara aktif meminta kupacu. Setiap kali pertemuan, fantasi kuda Sumbawa selalu ada dalam pikiran saya.,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account