Nenek Ijah Pembokat

Nenek ijah
Perkenalkan nama gua saputra ( Nama samaran ),
Aku adalah anak ketiga dari 4 bersaudara.
Inilah pengalaman aku ketika pertama kali dengan Stw nenek-nenek,

Nenek ijah adalah pembantu baru di rumah kami,
Berfostur tubuh gemuk,toket segede bola sepak,dan aku perkirakan umur nya sekitar 55 tahun,

Suatu ketika orang tua dan adik ku menginap di rumah keluarga yang tempat rumah nya mungkin bisa di capai dalam 1 hari,,
Dan aku pun di rumah berdua dengan nenek ijah,,

Malam pun datang,
Aku yang di ruang tamu asyik duduk menonton film,
Tiba-tiba di kejutkan dengan kehadiran nek ijah,

Nek ijah : den,ngapain jam segini belum tidur, udah jam 11 loh,,
Aku : ya mumpung nggak ada ibu sama bapak nek,jadi belum tidur, puas-puasin aja nonton film nya,
Nek ijah : ya udah kalau gitu, nenek temenin nonton film nya,

Aku yang penasaran kenapa toket nenek ijah bisa segede bola sepak,akhir nya memberanikan bertanya kepada nek ijah,

Aku : nek, maaf nih,aku mau nanya,
Nek ijah : iya, tanya aja den,
Aku : jangan marah ya nek kalau pertanyaan saya sangat lancat,
Nek ijah : santai aja den,,
Aku : eeeeemmmmmmm, kenapa ya toket nek ijah bisa segede bola sepak ??
Nek ijah : oh, soal toket toh, Maaf ya den, nenek bekerja dirumah aden nggak pakai bh,soal nya terbiasa di rumah,
Aku : oh,nggak apa-apa nek, jawab dong nek pertanyaan aku tadi, hehehe
Nek ijah : iya-iya den, nenek jawab,

Nenek pun mulai bercerita.
Dulu sewaktu nenek masih muda,sekitar umur 18 tahun, nenek sudah bisa ngentot sama pacar nenek,dan nenek akhirnya di tinggalkan dia, setelah sekian lama nenek menjomblo, tiba-tiba nenek bertemu dengan seorang laki-laki mungkin bisa di katakan laki-laki itu lusuh dan miskin,
Tetapi nenek mencintai nya dan tidak lama pun nenek menikah,
Waktu malam pertama ternyata titit suami nenek kecil dan pendek, dan alhasil malam pertama pun tidak memuaskan,,
Setelah 2 bulan menikah,
Nenek pun di kenalkan dengan keluarga besar nya,
Ada satu dari keluarga dia yang paling tua nanya sama nenek,
” Kamu gimana malam pertama kemarin ?? “
Dan nenek jawab ” nggak enak sekali malam pertamanya, titit dia kecil,
Langsung di sahut sama yang paling tua ” ini aku ada minyak ramuan,mungkin di pakai 2 hari sudah ada hasil nya, di pakai di olahkan ketitit nya, jangan banyak-banyak,semakin banyak mengoleskan semakin gede juga nanti,
Dan nenek jawab ” iya, “

Nenek pun pulang kerumah dan menyuruh suami nenek untuk memakai ramuan yang di berikan paling tua di dalam keluarganya,
Alhasil selama memakai 2 hari,titis suami nenek jadi besar banget karena nenek lupa pesan yang tertua tadi,
Sebenarnya sangat enak ngentot sama suami nenek tapi nenek nggak tahan menghadapi kontol nya yang gede,
Akhirnya nenek berpikir apakah kalau di pakai di toket bisa tambah gede atau nggak,
Nenek pun mengoleskan dengan banyak dan ternyata toket nenek besarnya hingga seperti bola sepak,

Aku pun akhir nya menjawab ” oh begitu nek cerita nya, tapi maaf nih nek, kalau boleh ???? “

Nenek pun cetus membalas nya ” boleh apa den ??? “

Dan aku sahut ” kalau boleh,aku pegang toket nenek, soal nya aku penasaran “

Tiba-tiba nenek langsung melepas daster dari tubuh nya,

Aku : nek, kenapa nenek jadi telanjang ??
Nek ijah : ya kan tadi kata nya kamu mau pegang, kan kalau nenek pakai daster susah pegang nya,,

Dan tanpa di suruh lagi,aku langsung meremas remas toket segede bola sepak itu, nenek pun terkejut karena aku tiba tiba ngisap puting dia,

Aku terkejut pas ngisap puting dia karena toket nya mengeluarkan asi,
Alhasil aku pun bersemangat mengisap toket nek ijah,,

Gue nggak bisa lagi membendung birahi,
Tangan gue pun langsung mencari belahan memek nya,
Dan aku kucek-kucek memek nya sampai mengeluarkan lendir orgasme,
Tiba-tiba nek ijah pun terlentang di ruang tamu akibat orgasmenya tadi,
Aku pun langsung mengarahkan titit ku kememek nya dan nek ijah berkata ” den,nanti dulu ya, nenek masih nggak kuat “

Akupun menghiraukan perkataan nek ijah,
Aku genjot nek ijah,
Nek ijah : ah,ah,ah,ah den,den, nenek nggak kuat den,
Berselang 10 menit.
Aku : ah,ah nek,enak banget, nek, aku mau keluar nih,
Nek ijah : ah den,keluarin aja di mana aden mau, kalau keluarin di dalam juga nggak apa-apa den,

Tanpa sahutan pun gue pun mengerang dan mengeluarkan di dalam memek nek ijah,
Aku : ah,ah nek, aku udah keluar nek, aku keluarin di dalam memek nenek,

Nek ijah pun terlentang lemas

Kami pun tertidur di ruang tamu tanpa pakai apapun,

Pagi pun menjelang,
Aku pun memandang jam dinding melihat pukul 08.00,
Ku lihat diriku memakai selimut padahal malam tadi tidak pakai selimut,

Akupun langsung menuju dapur,
Tiba-tiba gue melihat nek ijah sedang mencuci piring,,
Aku langsung ngaceng dan tiba-tiba pula langsung ku peluk nek ijah dari belakang dan ku remas tetek gedenya itu,

Bersambung,,,,,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account