Memuaskan Hasrat Tante Seksi Untuk Terakhir Kalinya

Memuaskan Hasrat Tante Seksi Untuk Terakhir Kalinya

Memuaskan Hasrat Tante Seksi Untuk Terakhir Kalinya

Hari-hari selanjutnya kami isi dengan pertemuan-pertemuan rutin hampir tiap hari dan kebanyakan pertemuan di hotel-hotel atau di motel-motel yang lebih bebas. Kini bukan lagi rasa hanya sekedar iseng tetapi aku sudah kena hatiku yang paling dalam yaitu cinta, meskipun aku sudah beristeri. Filmbokepjepang.com

Aku tidak tahan kalau tidak bertemu sehari saja. Alasan selalu dapat aku cari saat-saat jam kantor, sehingga tidak membuat curiga isteriku. Sehingga pada suatu saat, kami bertemu dan sewa kamar hotel.

“Dik Rully…” katanya lembut.

“Ya, Mbak…” kataku.

“Aku sebetulnya ma.. mau mengatakan sesuatu.”

“silakan Mbak.. masalah apa?” tanyaku.

“Masalah kita berdua.”

“Aku sebetulnya mulai merasakan cinta kepada Dik Rully, rasanya aku sudah bukan iseng lagi”, katanya agak tidak bersuara.

“Aku juga begitu Mbak…” jawabku sambil tanganku merangkul lehernya saat kami bersandar di tempat tidur hotel.

“Tapi”, katanya.

“Tapi apa Mbak? tanyaku nggak sabaran.

“Aku harus meninggalkan kota Jakarta untuk ikut suami di Surabaya.

Dia di Jakarta hanya bersama anaknya yang masih SD, sedangkan suaminya bekerja di Surabaya. Kami terdiam untuk beberapa saat. Tiba-tiba aku dipeluknya dengan erat sambil berkata, “Dik, ini pertemuan terakhir kita, tolong puaskan Mbak ya…” pintanya sambil menciumku.

“Ya… Mbak..” aku juga membalas ciumannya dan kami saling berpagut. Lidah kami saling beradu. Tanganku mulai menelusuri T-shirtnya yang ketat tanpa BH, (sudah disiapkan dari rumah), dan menariknya ke atas, sehingga susunya yang besar mencuat keluar.

Tanpa menunggu lagi tanganku sudah meremas kedua buah besar tadi. Kupilin-pilin putingnya, “Aahk… ahk… Dik… enak Dik.” Kemudian kepalaku kutundukkan dan bibirku mencium dan menyedot puting dengan perlahan dan lemah lembut sambil tangan kananku mulai meraba perut, turun ke bawah dan menyentuh celana dalamnya yang sudah basah,

“uhk… uhk… ahk… Diikk… terus Dik enak ehm… ehm ahk…” dia melenguh nggak karuan. Kemudian dia mulai bereaksi, tangannya dengan nggak sabar membuka ritsluiting celanaku dan mengeluarkan penisku yang sudah tegang dan pucuknya sedikit basah.

Ditariknya penisku dan dimasukkan ke dalam mulutnya yang sebelumnya belum pernah dia lakukan. “Augh…” Aku mendesah kenikmatan. “Mbak… kotor Mbak…” kataku. “Nggak apa Dik untuk perpisahan kita.” Dia tidak perduli dan mengulumnya dan mengocok penisku dengan mulutnya. Aduh rasanya seperti di awang-awang.

Aku juga tidak sabar lagi dan kuturunkan kepalaku sampai mencapai liang kemaluannya dan kucium, kujilat, kemudian kukulum klitorisnya sampai dia mengerang kenikmatan, “Aahk… ahk… ahk… Dik… ahk… aku nggak tahan Dik…” Aku juga nggak perduli terus kuhisap itu klitorisnya, “Ahk… ahk… terus seperti itu.

“Dik… masukkan ya… aku sudah nggak tahan… aughk…” saat kusedot klitorisnya, dan “Aaaahhh… Dik aku mau keluar Dik… tahan Mbak…” sambil aku membalikkan badanku sehingga aku menindihnya dan kucium bibirnya kembali sambil batang kemaluanku mencari-cari lubang kemaluannya dan sleeep, penisku masuk ke lubang kemaluannya dan “Aahk… ahk…” bibirku menyedot puting susunya yang kecil agak kehitam-hitaman,

“Auh… auh… auh…” Nggak berapa lama, “Aaahhh… aku keeeluuarrr ahhhhaahhh…” bersamaan dengan itupun aku juga memuncratkan air maniku ke rahimnya dan “Aaagh… aahhh… Mbak, Mbak… aku juga keluar.” Kemudian tubuh kami menggeletak dengan lemas. “Dik… terima kasih ya”, katanya. “Aku juga terima kasih Mbak.

PutriBokep

leave a comment

Create Account



Log In Your Account