BERSETUBUH DENGAN DUA GADIS BELIA DI DALAM BILIK WARNET

BERSETUBUH DENGAN DUA GADIS BELIA DI DALAM BILIK WARNET

BERSETUBUH DENGAN DUA GADIS BELIA DI DALAM BILIK WARNET

sebelumnya saya akan memberïtahu bahwa cerïta sex ïnï terjadï sebelum saya mengenal lebïh dalam sôal ïnternet. Ketïka saya baru saja masuk kulïan, saat ïtu saya masïh belum begïtu kenal dengan ïnternet, dan saya masïh dalam taraf pemula dan baru sampaï dalam sôal hardware. Cerïta sex ïnï terjadï yang sejak berkenalan dengan seôrang teman dï ÏTK saya mulaï mengenal apa ïtu ïnternet.
Dan saya suka sekalï pergï ke warnet dan hampïr tïap harï saya berada dï sana. Semakïn lama saya suka sekalï ber-chattïng rïa sampaï suka lupa waktu dan pulang malam harï. Sebelum memulaï kïsahku ïnï aku ïngatkan agar selalu ïngat dengan cerïtaku. Karena hanya yang selalu memberïkan cerïta cerïta terbaru. Langsung saja ku mulaï cerïta ku ïnï. Pada harï sabtu, saya sepertï bïasa suka nôngkrông dï warnet mulaï jam 18:00, dan saya langsung mengecek e-maïl. Setelah selesaï saya suka brôwsïng sambïl chat. Pada saat ïtu hujan deras mengguyur seïsï kôta dïsertaï angïn. Pada saat saya membelï mïnuman (dï dalam warnet), saya melïhat dua ôrang gadïs yang memasukï warnet. Mereka terlïhat basah kuyup karena kehujanan, dan ketïka ïtu mereka mengenakan kaôs warna putïh dan bïru (cewek yang satunya), dan celana pendek.
Darï balïk kaôs putïh basah ïtu saya bïsa melïhat sebuah BH warna merah muda, juga sepasang payudara môntôk agak besar. Saya kembalï ke meja dan melïhat mereka berdua menempatï meja dï depan saya. Sambïl menunggu jawaban darï chat, saya mencurï pandang pada dua gadïs ïtu. Semakïn lama saya lïhat saya tïdak bïsa kônsentrasï, mungkïn karena cara duduk mereka yang hanya mengenakan celana pendek ïtu, sehïngga terlïhat paha putïh mulus dan juga sepasang buah dada dalam BH yang tercetak jelas akïbat baju yang basah. Pada jam 20:00, lïstrïk dï warnet ïtu padam. Para penjaga warnet terlïhat sïbuk memberïtahu bahwa lïstrïk akan segera menyala dan memïnta agar netter sabar. Tetapï 30 menït berlalu dan tïdak ada tanda-tanda bahwa lïstrïk akan menyala sehïngga sebagïan netter merasa tïdak sabar dan pulang. Sedangkan saya masïh dï dalam warnet dan ïngïn ïkut pulang, tapï saya tïdak bïsa karena dï luar hujan masïh deras dan saya hanya membawa môtôr. Begïtu juga dengan 2 gadïs dï depan saya, mereka sudah membayar uang sewa dan tïdak bïsa pulang karena hujan masïh deras. filmbokepjepang.com
Mereka hanya bïsa duduk dï sôfa yang dïsedïakan pïhak warnet (sôfa yang dïgunakan untuk netter apabïla warnet sudah penuh dan netter bersedïa menunggu), wajah mereka tampak gelïsah terlïhat samar-samar akïbat emergency lïght yang terlampau kecïl, mungkïn karena sudah malam dan takut tïdak bïsa pulang. Melïhat kejadïan ïtu saya tïdak tega juga, apalagï hawa menjadï dïngïn akïbat angïn yang masuk darï lubang angïn dï atas pïntu. Saya pun mendekatï mereka dan duduk dï sôfa. Ternyata mereka enak juga dïajak ngôbrôl, darï sïtu saya mengetahuï nama mereka adalah Tutï (baju putïh) dan Ernï (baju bïru). Lagï enak-enaknya ngôbrôl kamï dïkejutkan ôleh seôrang cewek yang masuk ke dalam sambïl tergesa-gesa. Darï para penjaga yang saya kenal, cewek tadï adalah pemïlïk warnet. Saya agak terkejut karena pemïlïk warnet ïnï ternyata masïh muda sekïtar 25 tahun, cantïk dan sexy. Cewek tadï menyuruh para penjaga pulang karena lïstrïk tïdak akan nyala sampaï besôk pagï. Setelah semua penjaga pulang, cewek tadï menghampïrï kamï. “Dïk, Adïk bertïga dï sïnï dulu aja, kan dï luar masïh hujan, sekalïan nemenïn Mbak ya..” kata cewek yang punya nama Rïyas ïnï. Kemudïan berjalan ke depan dan menurunkan rôllïng dôôr. “Saya bantu Mbak,” kataku. “Ôh, nggak usah repôt-repôt..” jawabnya.
Tapï aku tetap membantunya, kan sudah dï berï tempat berteduh. Setelah selesaï aku menyïsakan satu pïntu kecïl agar kalau hujan reda aku bïsa lïhat. “Dïtutup saja Dïk, dïngïn dï sïnï..” kata Rïyas, dan aku menutup pïntu ïtu. Entah setan mana yang lewat dï depanku, ôtak ïnï langsung berpïkïr apa yang akan terjadï jïka ada tïga cewek dan satu prïa dalam sebuah ruangan yang tertutup tanpa ôrang laïn yang dapat melïhat apa yang sedang terjadï dï dalam. Aku kembalï duduk dï sôfa sambïl berbïncang dengan mereka bertïga jadï sekarang ada empat ôrang yang tïdak tahu akan berbuat apa dalam keremangan selaïn berbïcara. “Sebentar ya Dïk, saya ke atas dulu, gantï baju..” kata Rïyas. Aku bertanya dengan nada menyelïdïk, “Mbak tïnggal dï sïnï ya?” “Ïya, eh kalïan dï atas aja yuk supaya lebïh santaï, lagïan bateraï lampu sudah mau habïs, ya..” katanya. Cerïta Seks Dewasa Kamï bertïga mengïkutï Mbak Rïyas ke atas. Warnet ïtu terdapat dï sebuah rukô berlantaï tïga, lantaï satu dïpakaï untuk warnet, lantaï dua dïpakaï untuk gudang dan tempat ïstïrahat penjaga, lantaï tïga ïnïlah rumah Rïyas.
Menaïkï tangga ke lantaï tïga, terdapat sebuah pïntu yang akan menghentïkan kïta apabïla pïntu tïdak dïbuka, setelah masuk kamï tïdak merasa berada dï sebuah rukô tapï dï rumah mewah yang besar, kamï dïsuruh duduk dï ruang tamu. Rïyas bïlang dïa akan mandï dan menyalakan sebuah nôtebôôk agar kamï bertïga tïdak bôsan menunggu dïa mandï. Ternyata nôtebôôk ïtu tïdak memïlïkï game yang bïsa membuat kamï senang. Tapï aku sempat melïhat shôrtcut bertulïskan dunïasex, aku menduga ïnï adalah permaïnan, ketïka kubuka ternyata ïsïnya adalah cerïta yang membuat adïkku berdïrï. Tutï dan Ernï pun agak malu melïhat cerïta-cerïta ïtu. Tapï yang membuat aku tïdak tahan adalah mereka tïdak memperbôlehkan aku menutup prôgram ïtu dan mereka tetap membaca cerïta ïtu sampaï habïs.
Aku pun hanya bïsa terbengông melïhat mereka berada dï kïrï dan kananku. Setelah selesaï membaca, Tutï merapatkan duduknya dan aku bïsa merasakan benda kenyal menempel dï lengan kananku. Ernï pun mulaï menggôsôkkan telapak tangannya ke paha kïrïku. Sambïl mereka melïhat cerïta yang laïn, aku merasakan sakït dï dalam celanaku. Aku sudah tïdak bïsa kônsentrasï pada cerïta ïtu, mereka semakïn menjadï-jadï, bahkan Tutï membuka kaôsnya dengan alasan merasa panas, sedangkan Ernï membuka kaôsnya dengan alasan kaôsnya basah dan takut masuk angïn. filmbokepjepang.com
Aku merasa panas juga melïhat tubuh mereka, sambïl membetulkan pôsïsï adïk, aku mengatakan kalau hawanya memang panas dan aku membuka baju juga. Kïnï tangan mereka berdua dïrangkulkan dï tengkukku, aku semakïn panas karena lenganku merasa ada dua benda kenyal yang menghïmpït tubuhku darï kïrï dan kanan. Akhïrnya jebôl juga ïman ïnï, aku menaruh nôtebôôk ïtu dï meja dï depanku dan aku mencïumï Tutï dengan nafsu yang sudah memuncak, Tutï pun tak mau kalah sama seranganku, dïa membalas dengan lïar.
Sedangkan Ernï sïbuk mencïumï dan menjïlatï dadaku. Tangan kïrïku kulïngkarkan pada Ernï dan mulaï meremas buah dada yang masïh tertutup BH ïtu, sedangkan tangan kananku kulïngkarkan dï tubuh Tutï dan memasukkan ke dalam BH dan meremas buah dadanya. Ernï mulaï membuka celanaku dan menghïsap penïs yang sudah tegang ïtu. “Ôuhh.. mmhh.. yahh..” aku mulaï menïkmatï jïlatan Ernï pada kepala penïsku. Tutï pun jôngkôk dï depanku dan menjïlat telurku. Aku hanya bïsa pasrah melïhat dan menïkmatï permaïnan mereka berdua. Kemudïan Rïyas keluar darï kamar dengan selembar handuk menutupï tubuh, dïa menarïk meja dï depanku supaya ada cukup tempat untuk bermaïn.
Rïyas berlutut sambïl membuka celana Tutï. Setelah celana Tutï lepas, dïa mulaï menghïsap vagïna Tutï. “Ôôôhh.. Ssshh.. ahh..” Tutï mendesah. Tak lama kemudïan Tutï membalïkkan tubuhnya dan sekarang pôsïsï Rïyas dan Tutï menjadï “69″. Aku pun sudah tak tahan lagï, segera kuangkat Ernï dan membarïngkannya dï lantaï dan membuka celananya. Setelah terbuka aku langsung menghïsap vagïna yang sedang merah ïtu. “Auuhh.. Ôôôhh.. Sayang..” desahan Ernï semakïn membuatku bernafsu. Dengan segera aku mengarahkan penïsku ke vagïna Ernï, dan mulaï menusukkan secara perlahan. Ernï merasa kesakïtan dan mendôrông dadaku, aku menghentïkan penïsku yang baru masuk kepalanya ïtu. Selang agak lama Ernï mulaï menarïk pïnggangku agar memasukkan penïs ke vagïnanya, setelah masuk semua aku menarïk perlahan-lahan dan memasukkannya kembalï secara perlahan-lahan. “Ahh.. ayô Sayang.. ôhh.. cepat..” Aku pun mulaï mempercepat gerakanku.
Darï tempatku terlïhat Tutï dan Rïyas salïng menggesek-gesekkan vagïna mereka. “Auuhh.. ôôuuhh.. ïyahh.. yahh.. sshh.. hh..” desahan Ernï berubah menjadï terïakan hïsterïs penuh nafsu. Tak lama kemudïan Ernï mencapaï ôrgasme, tapï aku terus menusukkan penïs ke arah vagïna Ernï. “Gantïan dônk, aku juga pïngïn nïh..” kata Tutï sambïl mencïumï bïbïr Ernï. Aku pun menarïk penïsku dan mengarahkan ke vagïna Tutï setelah dïa telentang. Ketïka penïsku masuk, vagïnanya terasa lïcïn sekalï dan mudah sekalï untuk masuk, rupanya dïa telah mengalamï ôrgasme bersama Rïyas. Tampaklah Ernï dan Rïyas tertïdur dï lantaï sambïl berpelukan.
 Sedangkan aku terus menggenjôt tubuh Tutï sampaï akhïrnya Tutï sudah mencapaï puncak dan aku merasakan akan ada sesuatu yang akan keluar. “Aahh..” suara yang keluar darï mulutku dan Tutï. Cerïta Seks Dewasa Akhïrnya kamï berempat tertïdur dan pulang pada esôk pagïnya. Setelah kejadïan ïtu aku tïdak pernah bertemu dengan Tutï dan Ernï. Rïyas sekarang sudah menïkah dan tetap tïnggal dï rukô ïtu. Sedangkan aku masïh sïbuk dengan urusan kerja dan tïdak pernah ke warnet ïtu lagï karena sudah ada sambungan ïnternet dï rumahku. filmbokepjepang.com

PutriBokep

leave a comment

Create Account



Log In Your Account