Cerita mesum lesbi dengan seorang tante

Cerita mesum lesbi dengan seorang tante

Cerita mesum lesbi dengan seorang tante

Cerita mesum Teman ibu saya disebut, Ibu Mirna, aku sendiri memanggilnya bibi Mirna. Karena hubungan yang sudah sangat dekat dengan Tante Mirna, dia dianggap seperti saudara di rumah saya. Bibi Mirna wajah yang sangat cantik, wajahnya tampak jauh lebih muda dari usianya ibu saya karena berbeda agak jauh.

Mirna usia Tante ketika itu berusia sekitar 28 tahun. Selain cantik, Bibi Mirna memiliki tubuh langsing, tapi padat dan seksi. Insiden itu bermula saat istirahat semester, pada waktu itu orang tua saya harus pergi ke Madison karena ada perayaan pernikahan saudara. Karena aku dan Bibi Mirna cukup dekat sehingga saya meminta ibu saya untuk tinggal di rumah Tante Mirna yang tidak jauh dari rumah saya selama 5 hari. Dan kebetulan bibi Mirna suami juga berada di luar kota, karena suaminya sering ditugaskan di luar kota, jadi Bibi Mirna sering sendirian di rumah.

Hari-hari pertama aku melewati ngobrol sambil bercanda-ria atau shopping berdua dengan Bibi Mirna, kita sering juga memainkan berbagai game seperti catur atau monopoli, karena Bibi Mirna orang yang sangat pintar bergaul dengan siapa pun. Ketika suatu hari, setelah makan siang, tiba-tiba Bibi Mirna berkata kepada saya, “Sar .. kita main dokter-obat yuk .. Sari Tante semua cek yang nyata, mumpung gratis ..” Memang, ibu saya mengatakan Ms Mirna sekolah pertama medis tetapi turun keluar karena menikah. “Ayoo ..” sambutku dengan senang hati.

Kemudian Bibi Mirna membawa saya ke kamarnya, lalu mengambil sesuatu dari lemari, rupanya ia mengambil stetoskop, dapat dipakai sebagai mantan kuliah. “Nah Sar, Anda membuka pakaian deh, terus berbaring di tempat tidur,” bisik Bibi Mirna. “Bibi baik,” kataku, dan aku membuka baju saya dan mulai pergi berbaring.

Tapi Bibi Mirna berkata, “Yah .. bra dibuka dong sekalian, mari Tante meriksanya mudah ..” Aku masih tidak bersalah, polos aku membuka bra saya, jadi sekarang payudara saya masih mengkal terlihatlah. “Wow .. kau benar-benar cantik Sar ..” kata Bibi Mirna.

Aku melihat matanya melihat tak berkedip di payudara saya, dan saya hanya tertunduk malu. Setelah berbaring di tempat tidur, dengan hanya saja rok mini, Bibi Mirna mulai memeriksa saya. Tempelkannya di awal stetoskop di dada saya, itu dingin .., dan Ms Mirna mengatakan kepada saya untuk bernapas melalui beberapa kali, setelah itu Ibu Mirna melepas stetoskop.

Kemudian Bibi Mirna tersenyum padaku, sementara tangannya menyentuh lenganku, kemudian dengan lembut mengusap usapnya, “Whoa .. kulit Anda halus ya, Sar .. Anda harus rajin merawatnya,” katanya. Aku berkata apa-apa, aku hanya merasakan sentuhan lembut dan membelai Bibi Mirna. Kemudian menyapu Tante Mirna bergerak naik ke bahu.

Setelah tangan yang mengusap perut saya merangkak bibi Mirna. Aku hanya diam saja merasakan-usapnya mengusap perut saya, menyentuh Bibi Mirna benar-benar lembut, dan akhirnya terus terang saya mendapatkan untuk sedikit terangsang oleh sentuhan, sampai-sampai bulu saya membuat merinding.

Kemudian Bibi Mirna menaikkan usapannya ke dasar bawah payudara saya masih mengkal itu, mengusap sekitarnya, kemudian digosok payudara saya. Ih .. baru kali ini aku merasa seperti itu, rasanya halus, lembut dan geli, bercampur menjadi satu. Tapi tidak lama kemudian, Ms Mirna berhenti usapannya. Dan saya kira .. baik, hanya sebatas tindakan ini.

Tapi kemudian Bibi Mirna bergerak ke arah kaki saya. “Nah .. sekarang Tante periksa bagian bawah sumur ..” katanya. Setelah mengelus seperti itu yang terus terang membuat saya sedikit terangsang, aku hanya bisa mengangguk pelan saja. Pada saat itu saya mengenakan rok miniku, namun tiba-tiba Bibi Mirna menarik dan berlalu pakaian saya.

Tentu saja aku tertegun sebagai neraka, “Ih .. Bibi, mengapa celana dalam Sari dibuka ..?” Aku berkata gugup. “Yah .. khan akan diperiksa .. anyway Sari tenang aja ..” katanya dengan suara lembut sambil tersenyum, namun tampaknya mata dan senyum Bibi Mirna diisi dengan motif tersembunyi.

Tapi kemudian saya tidak bisa berbuat apa-apa. Setelah celana saya lewat Tante Mirna, Mirna Tante duduk bersila di depan kakiku. Bibi Mirna liang tatapan tak berkedip feminitas yang masih kecil, dengan bulu yang masih sangat halus dan tipis.

Cerita dewasa Lesbian Dengan Tante

Lalu kaki saya diangkat ke pahanya, sehingga paha saya naik di pahanya. Kemudian Bibi Mirna mulai membelai betis saya, sehingga terasa lembut dan halus, dan kemudian diteruskan dengan perlahan-lahan meraba paha atas, kemudian ke paha bagian dalam. Oh .. aku rasa merinding. “Tante ..” suara lembut. “Tenang sayang .. toh nanti Anda merasa baik ..” katanya sambil tersenyum.

Mirna bibi kemudian membelai selangkangan saya, perasaan saya menjadi rasa lebih enak. Kemudian, dengan jari telunjuknya meruncing, Ms Mirna gosok bibir untuk selangkangan dari bawah ke atas, “Aaahh .. Tantee ..” Aku menangis pelan. “Shhhh .. hmm .. baik kan ..?” Dia berkata. Dimana saya bisa menjawab, bahkan Bibi Mirna mulai maju lagi menggesekkan jarinya berulang kali.

Tentu saja, ini membuat saya lebih dan tidak sembrono, aku menggelinjang-gelinjang, MENGELIAT-lihat di sana-sini. “Tante Ssstthh .. .. .. aahh aahh ..” eranganku lembut, dunia berputar-putar, seperti kesadaran saya terbang ke langit. Liang kewanitaan itu sudah basah sama sekali karena aku benar-benar terangsang sekali.

Setelah Bibi Mirna puas dengan permainannya, Tante Mirna menghentikan permainan sejenak, tapi kemudian wajahnya lebih dekat ke wajah saya, saya adalah antara sadar dan tidak sadar, hanya untuk melihatnya menyerah. Wajahnya semakin dekat, kemudian bibirnya mendekati bibir saya, dan dia menciumku dengan lembut, rasa kesemutan geli, lembut dan lembab.

Tapi Bibi Mirna bukan hanya ciuman, ia kemudian diperkosa bibirku saat bermain lidahnya. Oh .. itu menjadi lebih geli terutama ketika Bibi Mirna lidah lidah memancing, jadi saya tidak tahu mengapa, secara naluriah mereka terprovokasi, sehingga lidah saya dengan lidah Tante Mirna bermain satu sama lain, memutar-belit, tentu saja, saya menjadi semakin nikmat menggelitik.

Kemudian Bibi Mirna melihat ke atas dan mundur tubuh. Aku ingin tahu apa lagi yang saya pikir, aku sudah mengundurkan diri. Dan uh .. gila .. Ms Mirna telah menembak kepalanya ke selangkangan, menempatkan kaki saya di pundaknya, sehingga kedua paha di saya seperti menjepit kepala Tante Mirna.

Kemudian tanpa ragu lagi bibi Mirna mulai menjilati bibir vagina. “Aaa .. Tantee ..!” Aku berteriak, meskipun lidah Bibi Mirna terasa lembut, tetapi bibi menjilati Mirna tersengat liang kewanitaan dan menyebar ke seluruh tubuh saya, tapi Bibi Mirna menjilati semuanya bibir vagina dan lidah ke dalam liang kewanitaan dan menari di liang kewanitaan.

Lidah Tante Mirna-ngait kait di sana-sini seluruh dinding vagina menjilati. Tentu saja aku menjadi semakin menjadi, berteriak sembrono, “Aaahh .. Tantee .. aa .. auu .. aahh ..!” Aku menggelinjang-gelinjang seperti trance, membentang di sana-sini untuk merasakan kenikmatan kesemutan dicampur dengan sangat sangat. Tapi Bibi Mirna tegas memeluk kaki saya antara pipinya, sehingga meskipun aku menggeliat di sana-sini, tapi Bibi Mirna masih mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Lick-lick bibi Mirna benar-benar membuat saya seperti orang mengigau, liang kewanitaan benar-benar banjir dibuat, membuat Bibi Mirna menjadi semakin liar, tidak hanya menjilati, bahkan menghisap, menyedot-liang Nyedot feminitas. Cairan lendir disedot liang kewanitaan bahkan Bibi Mirna habis-habisan.

Sedotan Tante Mirna di liang kewanitaan sangat kuat, membuat saya kelonjotan jadi samakin. Kemudian Bibi Mirna sejenak berhenti jilatannya. Dengan bibirnya ia membuka selangkangan, kemudian dorong sedikit ke atas. Saya kemudian tidak tahu apa yang dimaksud dengan Ms Mirna, Mirna Tante rupanya menargetkan klitorisnya.

Bibi Mirna menjulurkan lidahnya, lalu menjilat clit, “Aaahh ..” Tentu saja aku menjerit begitu keras, aku merasa seperti shock, karena ternyata bahwa bagian paling sensitif bagi saya. Jadi terkejut aku merasakannya, aku Menggangkat pantatku. Mirna bibi bukannya paha saya ditekan ke bawah, sehingga pantatku terjebak lagi untuk kasur, dan terus menjilati klitorisnya sementara asap-hisap, “Aaa .. aauuhh .. aahh ..!” Aku menjerit mendapatkan gila.

Tiba-tiba aku merasa sesuatu yang sangat, sangat, yang ingin keluar dari feminitas kebiasaan, seperti pergi kencing, dan saya tidak mampu untuk menjaga dia, tapi Bibi Mirna yang tampaknya sudah tahu, bahkan mengisap clit dengan kuat bahwa, “Tantee. . aahh .. “tubuh saya terasa tegangan tinggi shock, seluruh tubuhku menegang, tanpa sadar kujepit kuat pipi Bibi Mirna dengan kaki saya di selangkangan.

Kemudian bergetar tubuhku dalam hubungannya dengan lubang pembuangan feminitas, dan tampaknya banyak Bibi Mirna menyia- sia-siakan, mengisap liang kewanitaan, merokok seluruh debit dari liang kewanitaan. Tulangku terasa berlalu, maka tubuh saya terasa lemas sekali.

Bibi Mirna kemudian memeluk, dan mencium bibir. “Seberapa buruk Sar .. khan ..?” Tapi aku tidak bisa menjawab, napas hidup satu-satu, aku hanya bisa mengangguk sambil tersipu. filmbokepjepang.com Aku tidak percaya bisa diperlakukan seperti ini oleh Bibi Mirna, dan tidak pernah saya pikir, karena sehari-hari Bibi Mirna terlihat begitu cantik dan anggun. Dan akhirnya saya sudah sangat lemah tertidur di pelukan Bibi Mirna.

Setelah kejadian itu, pada awalnya saya benar-benar merasa gamang, merasa aneh-jus berkecamuk di saya, meskipun ketika saat itu, ketika aku terbangun dari bibi saya Mirna telah berusaha menenangkanku dengan lembut. Namun entah bagaimana, setelah beberapa hari kemudian, mengapa tampaknya saya kepengin lagi, abisnya retrospeksi sebenarnya lezat sich hi.hi.hi .. Jadi sepulang sekolah aku pergi dengan rumah Tante Mirna, tentu saja aku malu untuk mengatakan.

Aku hanya berpura-pura untuk chatting di sana-sini, sampai akhirnya Bibi Mirna ditawarkan lagi main seperti kemarin dulu, maka saya menjawab dengan anggukan malu-malu. Itulah kisah pengalaman saya, ketika saya merasa pertama kalinya bahwa nama seks. Setelah pengalaman saya dengan Bibi Mirna itu barulah aku mulai bertualang di mana akhirnya aku akan mencoba untuk bercinta dengan jenis lain (pria). END.,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account