Teman Tanpa Maaf True Story

Teman Tanpa Maaf True Story

Teman Tanpa Maaf True Story

Spoiler: CHAPTER 1 Sofia, seorang teman dari kelas identitas gw di kampus. Kelas identitas adalah kelas dimana selama setengah tahun pertama, seorang mahasiswa akan selalu sekelas dengan mahasiswa yang sama di mata kuliah yang berbeda, seperti waktu SMA.

Pada waktu itu, Sofia ‘dekat’ dengan teman kelas identitas gw juga yang bernama Andi. Gw ga terlalu ngikutin moment2 di kelas identitas karena gw sedang menikmati bebas2nya hidup sebagai mahasiswa baru bersama pacar gw yang berbeda kampus, gw hanya dengar kalau mereka ‘pacaran’. Gw sendiri sekedar tau nama2 mereka dan saling tegur sapa aja kalau di kampus, tapi kalau mereka sering nongkrong dan jalan bareng rame2.

Bulan demi bulan berlalu, karena satu dan lain hal, hubungan gw dan pacar gw pun kandas. Selang beberapa lama, saya berpapasan dengan Sofia mengantri di depan lift.

G: “Hai sof, kok tumben sendiri? Yang lain kemana?”
S: “Hai, iya lagi beda kelas aja”
G: “Ooh tumben misah, biasa nya sepaketan terus”
S: “Iya awalnya udah sepakat satu jadwal, eh taunya jadwal itu banyak peminat juga, jadi cepet penuh kelasnya, terpencar deh jadi nya”
G: “Oooh”
S: “Lo kok jarang ikutan sih kalau ngumpul, seru tau”
G: “Haha, sibuk pacaran, lagian ga cocok gw sama anak2
S: “Oh ya gimana kabar pacar lo? Ga cocok kenapa sama anak2?”
G: “Udah putus, hehe. Terlalu lurus, tiap gw bahas club, cabut kuliah, dan semacam nya langsung pada ‘apaan sih.. apaan sih..’ males gw lama2”
S: “Eh iya baru ngeh juga gw, ga pernah lho bolos bareng, nongkrong sampai malem, atau ngebir2, bener juga lo! Lho kok putus sih, kayanya mesra banget deh gw liat”

Lift tiba di lantai tujuan gw.

G: “Eh gw di lantai ini, lanjut next time ngobrolnya yaaa, bye”

Selesai kuliah gw hari itu. Cek jadwal film, eh ada yang bagus, nonton ah menghibur diri. Sampai di lobi, papasan lagi sama Sofia.

G: “Hai sof, udah selesai kuliah hari ini?”
S: “Udah, ni mau pulang, lo pulang juga?”
G: “Engga, mau nonton gw di stiabudi, ada film bagus baru tayang”
S: “Oh yang baru itu ya?! Lo sama siapa? Ikut dong!”
G: “Sendirian aja sih gw, yaudah ayo”
S: “Lah aneh banget lo nonton sendirian, haha”
G: “Sof, please deh, tiket bioskop dijual satuan kali ga pasangan”
S: “Bisa aja lo, yuk lah”
Spoiler: CHAPTER 2 Pada saat beli tiket, karena nominal uang yang gw punya besar, jadi ya gw bayarin aja sekalian. Sofia menawarkan untuk sharing, tapi karena nominal uang nya pun besar dan gw ga ada kembalian, akhir nya gw relain aja, itung2 dapat teman nonton.

Selesai nonton, Sofia nanya lagi soal putusnya gw dan pacar gw, kami pun beli minuman dan duduk2 di taman tengah stiabudi building. Gw ga cerita kejadian nya, hanya bilang kalau gw diputusin karena gw salah.

S: “Lo sih bandel, sukurin diputusin, hahahah”
G: (dengan maksud becanda) “Ah bandel2 juga lo demen kan? Hahaha”
S: (wajahnya berubah panik) “Eh!! Lo tau darimana?! Si Wilson ya bilang ke lo?!”
G: (bingung) “Bilang apa? Maksud nya, lo suka sama gw Sof?
S: (makin panik, tersipu) “Eh engga kok, maksud gw.. ga gitu.. ahhhh anjir malah gw sendiri yang bocorin”
G: “Lha lo bukan nya deket sama si Andi? Gw denger malah lo udah pacaran?”
S: “Iya sih sempet deket, tapi si Andi malah jadian tuh sama Mela, ga jadi deh, tapi emang gw juga ga terlalu suka sih, cuma dia baik aja jadi gw ga enak”
G: “Trus kok tadi ada Wilson segala tuh? lo bilang sama Wilson kalau lo suka sama gw?”
S: “Aaaah kok lo nanya itu sih, malu tauuuu!!
G: “Kenapa malu deh sama perasaan lo, haha, lagian gw jomblo kan.. ga mau bilang nih?”
S: “Iyaaaa gw suka sama lo! Puas?!” (berpaling karena malu)
G: “Hahahaha cerita dulu doooong gimana kok bisa suka sama gw? Sof… Ceritaa dooong…”
S: “Ya gw suka sama lo dari hari pertama, menurut gw lo aneh tapi lucu. Trus begitu gw tau lo punya pacar yaudah pupus deh. Si Wilson yang mergokin gw senyum2 ngeliatin lo”
G: “Trus.. trus..”
S: “Apaan terus2??
G: “Udah gitu aja? Ehmmm kebetulan sih gw available, tapi kalau udah lewat perasaan sukanya sih yaa mau gimana lagi yaa”
S: “Iiiiih nyebelin baanget sih lo! Ya lo dong tanya atau bilang kek menurut lo gw gimana!
G: “Ga ah! Kan lo yang suka duluan, gengsi dong gw, hih!”
S : “Hahahaha siaaal sial kenapa malah gw sendiri yang bocorin.. masih, gw masih suka sama lo, ya kalau boleh sih gw mau jadi pacar lo… Tuh gw nanya!”
G: “Nah gitu dong daritadi, kan ga berbelit2 jadi nya, hahahaha,, yaudah oke, gw mau jadi pacar lo, dengan syarat tapi…”
S: “Apa?”
G: “Gw ga mau diajak ngumpul sama temen2 lo yang suci itu, hahahaha”
S: “Hahaha jahat lo! Iya oke gw ga akan ngajak lo ke mereka”
Spoiler: CHAPTER 3 Seperti pasangan baru pada umum nya, kami ngobrol ngalor ngidul sampai lupa waktu. Sofia kaget melihat sudah jam 8 malam, sedangkan bus terakhir nya untuk pulang hanya sampai jam 9 malam. Akhir nya kami bergegas dan gw antar pakai motor biar lebih cepat, untung nya sampai cawang jam 9 malam kurang dikit dan bus nya masih ada.

Sampai dirumah, gw mandi dan menunggu kabar dari Sofia, lalu telpon berbunyi.

S: “Sorry baru ngabarin, gw baru selesai mandi”
G: “Jauh ya rumah lo?” (11.30 malam)
S: “Rumah gw di antah berantah, haha. Di Cileungsi”
G: “Wah dimana tuh?
S: “Lo tau Cibubur Junction ga? Kalau tau, masih 1 jam dari situ”
G: “Serius lo?!! Gila jauh banget lo kuliah ke kuningan?!! Kenapa ga kost aja?
S: “gw 3 bersaudara + sepupu gw, kasian orang tua gw kalau harus nambah pengeluaran buat kos”
G: “Lo dari kecil disana Sof?”
S: “Engga, jadi gini, dulu bokap gw punya perusahaan, gw dulu tinggal di komplek X di bekasi (lupa namanya, kategori komplek mewah pada jaman nya), trus bokap ditipu teman bisnisnya, eh abis itu bangkrut. Jadi kami sekeluarga jual semua aset dan pindah kesini demi survive dan bisa sekolah”
G: “Ooh, turut berduka ya Sof”
S: “Ah gapapa, udah lama kok”

Gw sama sekali ga kepikiran kalau keluarga Sofia punya background story seperti itu, karena Sofia terlihat seperti anak dari keluarga yang lumayan. Terlihat dari cara berpakaian dan perawakan nya, berkelas, putih, dan terawat.

S: “Duh, kenapa tadi waktu cepat banget sih, baru juga jadian, masih mau ngobrol sama lo”
G: “Iya ya, ga pengertian waktu nya, haha. Cieee Sofia, akhir nya jadian sama cowo idaman nya”
S: “Aaaah apaan sih kamu ih, malu tauuu, udah gitu aku lagi yang nembak”
G: “Aku kamu nih sekarang? Hehehe”
S: “Eh keceplosan haha, maaf maaf, gapapa kok kalau lo lebih suka gw lo”
G: “Haha gapapa kok, senyaman nya aja”
S: “Ga sabar besok nih, kangen…”
G: “Aku juga, yaudah tidur yuk, biar cepet besok”
S: “Keloniiii….n”
G: “Manjaaa deh”
S: “Kan udah pacar, boleh dong manja2 hihihi, yaudah sampai ketemu besok yaaa”
G: “Besok kamu sampai cawang jam berapa? Aku jemput ya?”
S: “Jam 10, yaudah kamu tunggu di tempat bus yang tadi yaaa”
G: “Okay, night Sof”
S: “Night pacarku, mmuach, hihi” (tutup telpon)
Istirahat jari dulu ya om mod dan para suhu,,,,,,,,,,,,,,,,

PutriBokep

Create Account



Log In Your Account